wartadigital.id
Ekbis

April 2024, Ekspor RI Anjlok 12,97%

Suasana bongkar muat peti kemas di Terminal Tanjung Priok.

 

JAKARTA (wartadigital.id)  – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pada April 2024 nilai ekspor Indonesia mencapai 19,62 miliar dolar AS atau turun 12,97% dibandingkan Maret 2024. Rinciannya, nilai ekspor migas tercatat senilai 1,35 miliar dolar AS atau naik 5,03%. Sementara nilai ekspor nonmigas turun 14,06% dengan nilai 18,27 miliar dolar AS.

“Penurunan nilai ekspor April, secara bulanan didorong oleh penurunan ekspor nonmigas terutama pada logam mulia dan perhiasan atau permata dengan andil penurunan sebesar 2,12 persen. Kemudian mesin dan perlengkapan elektrik serta bagiannya dengan andil penurunan 1,44 persen serta kendaraan dan bagiannya dengan andil penurunan sebesar 0,77 persen,” tutur Deputi Bidang Distribusi dan Jasa Pudji Ismartini dalam konferensi pers hari ini, Rabu (15/5/2024).

Pudji menambahkan, sementara itu peningkatan ekspor migas didorong oleh peningkatan nilai ekspor gas dengan andil sebesar 0,80%.  “Kemudian secara tahunan, nilai ekspor April 2024 mengalami peningkatan sebesar 1,72 persen, kenaikan ini didorong oleh peningkatan ekspor nonmigas terutama pada logam mulia dan perhiasan atau permata, kemudian barang dari besi dan baja, dan nikel dan baran daripadanya,” papar Fudji.

Fudji juga menerangkan perkembangan ekspor nonmigas menurut sektor pada April 2024 di mana total ekspor nonmigas sebesar 18,27 miliar dolar AS. Jika dirinci menurut sektornya, sektor pertanian kehutanan dan perikanan berkontribusi sebesar 0,30 miliar dolar AS. Kemudian sektor pertambangan dan lainnya berkontribusi sebesar 3,97 miliar dolar AS dan sektor industri pengolahan berkontribusi sebesar 14 miliar dolar AS.

Diungkapkan Fudji, nilai ekspor nonmigas diseluruh sektor mengalami penurunan secara bulanan. Penurunan ini utamanya terjadi pada sektor industri pengolahan yang turun sebesar 15,95% dengan andil penurunan sebesar 11,79%. “Penurunan utamanya disebabkan oleh penurunan nilai ekspor barang perhiasan dan barang berharga kemudian logam dasar mulia peralatan listrik lainnya berikutnya minyak kelapa sawit serta pakaian jadi atau konveksi dari tekstil,” imbuhnya.

Selanjutnya, secara tahunan semua sektor mengalami peningkatan kecuali sektor pertambangan dan lainnya yang mengalami penurunan sebesar 16,96%. “Ekspor sektor industri pengolahan mengalami kenaikan sebesar 8,05 persen,” tutupnya. sin, set

Related posts

IPC TPK Sambut 10 Kapal Terakhir di Penghujung 2023

redaksiWD

Pelindo Siapkan TPK Sorong Jadi Pusat Aktivitas Peti Kemas di Indonesia Timur

redaksiWD

Revitalisasi Pasar Banyuwangi Mulai Mei 2024, Pemkab Segera Relokasi 352 Pedagang