wartadigital.id
Jawa Timur

Bupati Ipuk Dorong Nelayan Diversifikasi Pangan Hasil Tangkapan Laut

Selain menangkap dan menjual hasil tangkapan, nelayan Banyuwangi didorong melakukan diversifikasi pangan

BANYUWANGI (wartadigital.id) – Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani mendorong para nelayan melakukan diversifikasi pangan. Langkah ini menjadi salah satu alternatif meningkatkan kesejahteraan para nelayan dan masyarakat pesisir.

“Selain menangkap dan menjual hasil tangkapannya, nelayan kami dorong melakukan diversifikasi pangan. Mengolah ikan menjadi berbagai produk turunannya seperti nugget, bakso, kerupuk, dendeng, balado ikan, dan banyak lainnya,” kata Ipuk, Jumat (3/5/2024).

Pemkab Banyuwangi telah menggulirkan berbagai program yang menyasar masyarakat pesisir dan ibu-ibu nelayan. Seperti pelatihan membuat produk olahan ikan seperti nugget, bakso, kerupuk, dendeng, balado ikan, dan lainnya. Ada juga pelatihan marketing online hingga manajemen pengelolaan keuangan.

“Kita berikan pelatihan dari hulu ke hilir, mulai pengolahan, marketing, hingga pengelolaan keuangannya. Dengan skill tersebut harapannya kesejahteraan nelayan Banyuwangi bisa semakin meningkat,” harap Ipuk.

Menurut Ipuk, cara ini dapat membantu menjaga perekonomian masyarakat nelayan. “Saat suami tidak bisa melaut karena cuaca ekstrem, ibu-ibu nelayan tetap memiliki sumber pendapatan dengan menjual produk olahan ikan yang mereka buat,” kata Ipuk.

Sebelumnya Ipuk menghadiri halal bihalal bersama ratusan nelayan di pantai Gumuk Kantong, Desa Sumbersewu, Kecamatan Muncar, Senin (29/4/2024). Halal bihalal tersebut dihadiri sekitar 150 nelayan, perwakilan kelompok usaha bersama (KUB) nelayan, serta kelompok pengawas masyarakat (pokwasmas) nelayan se-Banyuwangi.

Ipuk mengajak para nelayan menjaga kelestarian laut. Ipuk mengajak para nelayan menjaga kebersihan laut dan lingkungan pesisir.

“Saat melaut nelayan bisa memungut sampah-sampah plastik yang ada di laut. Selain mengotori, sampah plastik ini sangat membahayakan ekosistem laut,” tutur Ipuk.

Ia juga meminta nelayan untuk melakukan praktik penangkapan ikan dengan cara yang ramah lingkungan. “Jangan gunakan bom atau pukat harimau. Ini sangat berbahaya dan dapat menghancurkan ekosistem laut. Bukan hanya stok ikan yang berkurang, terumbu karang juga akan mati, spesies ikonik laut yang lain juga bisa punah,” pinta Ipuk. ayu, gia

Related posts

Bina Marga Sebut 1421 Kilometer Jalan Provinsi Jawa Timur Kondisinya 89 Persen Siap Jadi Jalur Mudik

Jelang Harganas, BKKBN Luncurkan PSA

redaksiWD

Jatim Launching Population Clock Pertama di Indonesia

redaksiWD