wartadigital.id
Headline Nasional

Civitas Academika UIN Jakarta Kritik Jokowi, Desak Netral di Pilpres 2024

 

Istimewa
Civitas akademika UIN Syarif Hidayatullah, mengkritik Presiden Jokowi terkait penyelenggaraan Pemilu 2024 dan kondisi pengelolaan pemerintahan serta demokrasi di Indonesia.

 

JAKARTA (wartadigital.id)  – Komunitas alumni dan civitas akademika UIN Syarif Hidayatullah, mengkritik Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait penyelenggaraan Pemilu 2024 dan kondisi pengelolaan pemerintahan serta demokrasi di Indonesia.

Dalam pernyataan resminya, disoroti beberapa poin penting yang menekankan pentingnya profesionalisme dan netralitas dalam proses pemilu, serta tuntutan agar presiden dan aparat negara bersikap netral dan berkomitmen pada kepentingan nasional di Pemilu 2024.

“Presiden sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan wajib bersikap netral dan memfasilitasi seluruh aktivitas pemilu berdasar prinsip keadilan,” tegas salah seorang anggota Komnuitas Alumni UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Ray Rangkuti dalam keterangannya, Sabtu (3/2/2024).

Menurut Ray, sikap netral Presiden tersebut lebih dari sekadar tidak menggunakan fasilitas negara. Netral dalam hal ini bukan saja tidak mengutarakan pilihan politiknya, tapi juga seluruh sikap dan laku diri sebagai presiden.

“Terutama tidak membuat kebijakan yang dapat berdampak menguntungkan secara elektoral bagi paslon tertentu,” kata Direktur Eksekutif Lingkar Madani (LIMA) Infonesia ini.

Lebih jauh, komunitas alumni dan civitas academika UIN Syarif Hidayatullah Jakarta juga mendesak Presiden Jokowi agar dengan sungguh-sungguh mengelola pemerintahan demi dan untuk kepentingan nasional. “Bukan demi kepentingan keluarga atau kelompok dengan mengatasnamakan kepentingan nasional,” pungkas Ray yang juga Aktivis 1998 ini. rmo

Related posts

Mahasiswa Jawa Barat-Banten Unjuk Rasa di Depan Gedung DPR, Ungkap Kegagalan Reformasi

redaksiWD

Aksi Demo Apdesi Ricuh, Massa Coba Robohkan Pagar DPR RI

redaksiWD

Sorot Kinerja Satgas BLBI, PWI Jatim dan Nusakom Pratama Institute Gelar Diskusi

redaksiWD