wartadigital.id
Headline Surabaya

HUT ke-105 Damkar dan Penyelamatan Nasional, Pj Gubernur Jatim Sampaikan Terima Kasih ke Seluruh Personel

Pj Gubernur Jatim Adhy Karyono berkesempatan menyerahkan hadiah dalam ajang National Fire Fighter Skill Competition kategori Leader Pitching kepada juara I, II dan III, Jumat (1/3/2024).

 

SURABAYA (wartadigital.id) –  Peran seluruh personel Pemadam Kebakaran (Damkar) dan Penyelamatan yang telah berkontribusi mewujudkan keamanan dan kondusifitas di Jatim diapresiasi Pemprov Jatim. Pasalnya mereka adalah orang-orang yang penuh dedikasi membaktikan dirinya demi menyelamatkan orang lain.

Hal itu secara khusus disampaikan Pj Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono saat menghadiri Upacara Peringatan HUT ke-105 Pemadam Kebakaran (Damkar) dan Penyelamatan yang dipimpin langsung Menteri Dalam Negeri Jenderal Polisi (Purn) Muhammad Tito Karnavian di Lapangan Kodam V Brawijaya, Jumat (1/3/2024).

“Saya ucapkan terima kasih dan rasa bangga. Utamanya kepada tim yang telah memberikan dedikasi terbaik dan penuh integritas dalam memberikan perlindungan dan penyelamatan ke masyarakat. Baik dari hal kecil hingga yang memang sangat memerlukan,” katanya.

Lebih lanjut, Adhy juga mengatakan bahwa profesionalitas dan integritas penting untuk dimiliki oleh Satuan Damkar dan Penyelamatan. Sebab mereka harus bertugas di medan yang berbahaya dan tak mengenal waktu.  “Seluruh ikhtiar harus beriringan dengan tujuan besar yakni Jatim aman, kondusif dan guyub rukun,” ucapnya.

Sejauh ini, melalui Satpol PP Prov Jatim, Pemprov Jatim  juga telah melakukan pembinaan aparatur damkar agar makin andal dalam bertugas. Hal ini penting demi memberikan pembekalan dan memastikan personel yang turun ke lapangan adalah orang-orang yang andal dan terlatih.

“Tidak lupa, pembinaan tersebut juga mendorong agar para petugas bisa berperan aktif dalam mengisi data kebakaran dan penyelamatan melalui aplikasi Sijalinmaja. Sehingga masyarakat bisa memantau secara  real time,”ucapnya.

Ia pun turut mendukung instruksi Menteri Dalam Negeri yang menginginkan kepala daerah agar segera membentuk Dinas Damkar mandiri di tiap-tiap Kabupaten/Kota. Sebab satuan ini sangat penting yang harus terkoordinasi dengan baik.

“Instruksi itu akan kami kaji di Jatim untuk bisa menempatkan keputusan yang paling tepat. Sebab kita tau kalau ada bencana kebakaran dan penyelamatan, kuncinya adalah kecepatan dan ketepatan waktu. Maka tak hanya keberadaan satuannya yang penting tapi sebarannya juga harus ditata agar mereka sewaktu-waktu bisa cepat menjangkau sasaran,” tandasnya.

Dalam kesempatan ini, Adhy Karyono berkesempatan menyerahkan hadiah dalam ajang National Fire Fighter Skill Competition kategori Leader Pitching kepada juara I, II dan III. Adapun ajang ini melombakan sebanyak 3 kategori yakni Survival, Leader Pitching dan Hose Laying. Kemudian juga ada Penghargaan Juara Favorit kepada Kota Semarang dan Juara Umum kepada Kota Bekasi.

Dalam amanatnya, Menteri Dalam Negeri Jenderal Polisi (Purn) Muhammad Tito Karnavian menyampaikan bahwa upacara monumental ini menandai peringatan 105 tahun adanya damkar.

“Terima kasih pada seluruh aparat damkar dan penyelamatan yang telah berjuang dan bertahan selama 105 tahun. Kerja keras rekan-rekan semua meningkatkan kepercayaan dan legitimasi dari masyarakat,” jelasnya.

Menurut Tito, 105 tahun berdirinya damkar dan penyelamatan harus diiringi semangat berkarya dan semangat membesarkan unit ini harus tetap ada demi kepentingan masyarakat. “Ini selaras pula dengan tema peringatan 105 tahun damkar dan penyelamatan yakni Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Profesional, Rakyat Terlindungi,” kata Tito.

Untuk diketahui, berdasarkan data nasional, aparat damkar telah menangani 13.485 kejadian kebakaran tahun 2023. Di mana sebagaian besar atau 47% kejadian tersebut disebabkan oleh kesalahan manusia.

Selama ini masyarakat hanya mengenal damkar sebagai personel yang menyelesaikan problem kebakaran. Padahal personel damkar juga melakukan misi penyelamatan bagi masyarakat. Tito kemudian juga mengatakan bahwa Kemendagri telah melengkapi kompetensi personel damkar dan penyelamatan dalam berbagai hal.

“Kami telah berkolaborasi dengan Menteri PAN/RB untuk membuka formasi CPNS/PPPK sebab hingga saat ini sebagian besar personel damkar dan penyelamatan adalah tenaga honorer. Maka, Kepala daerah harus betul-betul menginventarisasi kebutuhan satuan petugas damkar dan penyelamatan itu sendiri,” katanya.

Hingga saat ini, Tito menyampaikan bahwa Satuan Damkar dan Penyelamatan mandiri di Kab/kota baru ada 131 satuan. Di mana seharusnya, terdapat 515 satuan.

“Memang tantangan tiap daerah ini berbeda, namun saya harap pekerjaan mulia dan profesional ini harus melengkapi kebutuhan masyarakat. Maka harus ada dinas tersendiri. Selamat ulang tahun yang ke-105 damkar dan penyelamatan, selalu berikan perlindungan dan rasa aman bagi masyarakat,” pungkasnya. pri

Related posts

Sinergi dengan Polda Jatim, BPJS Kesehatan Optimalkan Kepatuhan Pembayaran Iuran JKN  Badan Usaha

redaksiWD

Unair Resmi Buka Pameran Pendidikan AEE 2022

redaksiWD

Khofifah Lepas Pembalap Moto3 GP Mario Suryo Aji Bertanding di 16 Negara

redaksiWD