wartadigital.id
Headline Manca

Ini 3 Negara Koalisi AS yang Mundur dari Koalisi Laut Merah

Reuters
Kapal perang USS Carney milik AS diserang di Laut Merah ketika perang Israel-Hamas memanas di Gaza Palestina.

 

GAZA (wartadigital.id) – Tiga negara yakni  Prancis, Spanyol, dan Italia telah secara resmi menarik partisipasi mereka dari aliansi satuan tugas maritim pimpinan Amerika Serikat (AS) di Laut Merah untuk melindungi jalur kapal dagang milik Israel.

Ketiga negara tersebut secara eksplisit menyatakan komitmen mereka untuk beroperasi secara eksklusif di bawah komando badan-badan internasional seperti PBB, NATO, atau Uni Eropa, dan memilih untuk tidak beraliansi dengan Amerika Serikat.

3 Negara Koalisi AS yang Mundur dari Koalisi Laut Merah

  1. Prancis

Kementerian Pertahanan Prancis mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mendukung upaya untuk menjamin kebebasan navigasi di Laut Merah dan wilayah sekitarnya, dan mengatakan bahwa pihaknya sudah beroperasi di wilayah tersebut.

Namun, mereka mengatakan kapal-kapalnya akan tetap berada di bawah komando Prancis dan tidak mengatakan apakah mereka akan mengerahkan lebih banyak pasukan angkatan laut.

  1. Italia

Melansir Nour News dikutip Senin (8/1/2024), Kementerian Pertahanan Italia juga mengatakan akan mengirim fregat angkatan laut Virginio Fasan ke Laut Merah untuk melindungi kepentingan nasionalnya sebagai tanggapan atas permintaan khusus yang dibuat oleh pemilik kapal Italia.

Dikatakan bahwa ini adalah bagian dari operasi yang ada, dan bukan bagian dari koalisi angkatan laut pimpinan Amerika di jalur perairan tersebut.

  1. Spanyol

Melansir Nour News, Kementerian Pertahanan Spanyol mengatakan pihaknya hanya akan berpartisipasi dalam misi yang dipimpin NATO atau operasi yang dikoordinasikan oleh UE. “Kami tidak akan berpartisipasi secara sepihak dalam operasi Laut Merah,” tegas Kementerian Spanyol. Padahal, sebelumnya Pentagon mengatakan lebih dari 20 negara kini telah setuju untuk berpartisipasi dalam tugas maritim pimpinan AS di Laut Merah, yang dikenal sebagai Operasi Penjaga Kemakmuran.

Kurangnya rincian dan kejelasan mengenai apa yang dilakukan negara-negara tersebut telah menambah kebingungan bagi perusahaan-perusahaan pelayaran, beberapa di antaranya telah mengalihkan rute kapal-kapal mereka menjauh dari wilayah tersebut, di tengah banyaknya serangan pesawat tak berawak dan rudal di Laut Merah yang dilakukan oleh pasukan Yaman sebagai pembalasan.

Kepala Pentagon Lloyd Austin mengumumkan pembentukan koalisi – termasuk Bahrain, Kanada, Prancis, Italia, Belanda, Norwegia, Seychelles, Spanyol dan Inggris. Namun, Austin mengatakan Yunani dan Australia juga telah bergabung dalam kelompok tersebut, sehingga totalnya berjumlah 20 negara, namun menambahkan bahwa setidaknya delapan negara yang ikut serta menolak untuk disebutkan namanya secara publik. sin

Related posts

Pasca Deklarasi Nasdem, Muncul Wacana Duetkan Anies-Andika Perkasa

redaksiWD

Pemkot Surabaya Bagikan 742 Unit Komputer untuk Semua Pos PAUD Terpadu

redaksiWD

Usung Perempuan dan Milenial, PKS Yakin Raih 18 Kursi DPRD Jatim

redaksiWD