wartadigital.id
Manca

Israel Siapkan Serangan Habis-habisan, Warga Palestina Ketakutan dan Tinggalkan Rafah

Reuters
Israel siapkan serangan habis-habisan, para warga Palestina ketakutan dan tinggalkan Rafah.

 

RAFAH (wartadigital.id) –  Warga Palestina ketakutan dan mulai meninggalkan Rafah, Gaza selatan, sejak Sabtu kemarin. Itu terjadi setelah militer Zionis Israel mengisyaratkan untuk memulai serangan habis-habisan.

Pada hari yang sama, militer Zionis mengeluarkan peringatan kepada warga Palestina untuk mengungsi dari Rafah karena serangan besar fase baru segera dimulai.

Menurut laporan The Guardian, Minggu (12/5/2024), jalan-jalan menuju keluar Rafah dipenuhi oleh barisan panjang orang-orang muda dan tua, orang sakit dan orang sehat, yang menaiki truk pikap yang kelebihan muatan dan mobil-mobil rusak, serta kereta kuda dan troli yang ditarik dengan tangan.

Banyak yang berjalan sambil membawa barang-barang mereka, di bawah terik matahari musim panas. Ada yang didorong dengan kursi roda atau bahkan digendong.

Semakin banyak orang yang meninggalkan Rafah setiap hari sejak Pasukan Pertahanan Israel (IDF) memerintahkan evakuasi di wilayah timur Rafah sesaat sebelum merebutnya pada Selasa dalam apa yang dikatakan IDF sebagai “operasi yang tepat dan terbatas” untuk menghentikan Hamas menyelundupkan senjata atau dana ke Gaza.

Jumlah total orang yang meninggalkan Rafah kini melebihi 280.000, menurut penghitungan pejabat PBB di kota tersebut, dan hampir separonya meninggalkan wilayah itu dalam 24 jam terakhir.

Serangan minggu lalu tampaknya hanya merupakan awal dari serangan yang lebih luas yang telah lama dipersiapkan oleh Israel, meskipun berulang kali ada seruan untuk menahan diri dari PBB, lembaga-lembaga kemanusiaan, dan sekutu dekatnya.

Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu menolak tekanan AS untuk menunda serangan besar-besaran di Rafah, dengan mengatakan bahwa Hamas telah menempatkan sebagian besar pemimpin puncaknya dan sisa pasukannya di sana, sehingga pemerintahan Biden menghentikan pengiriman 3.500 bom.

Pekan lalu Netanyahu mengatakan bahwa Israel akan “berdiri sendiri” dan berperang dengan “kuku” jika perlu. IDF menginstruksikan warga untuk mengevakuasi pusat Rafah pada Sabtu pagi, melalui selebaran dan pesan di media sosial. Para analis mengatakan hal ini menunjukkan bahwa pasukan Israel akan maju ke pusat Rafah paling cepat pada Minggu, dan kemungkinan akan terus berlanjut hingga ke seluruh kota.

Dalam sebuah pernyataan, IDF mengatakan pasukan terus bertindak melawan organisasi Hamas, yang menggunakan penduduk Gaza sebagai tameng manusia untuk kegiatan teroris dan infrastrukturnya.

Sekitar satu juta orang yang mengungsi dari tempat lain di Gaza telah berlindung di Rafah selama berbulan-bulan. Kota ini sekarang “kosong”, kata para pejabat PBB di sana mengatakan kepada Observer, dan sejumlah besar orang diperkirakan akan meninggalkan kota pada  Minggu dalam salah satu pengungsian terbesar selama berbulan-bulan. “Kami sekarang berada dalam ketegangan dan kecemasan yang ekstrem,” kata Dina Zayed (54), yang telah berada di Rafah selama enam bulan sejak melarikan diri dari Gaza utara tak lama setelah perang dimulai. “Kami tidak tahu apa yang akan terjadi pada kami. Kita sedang menuju ke arah yang tidak diketahui. Semua orang merasakan hal yang sama. Hari-hari mendatang kami akan sulit,” katanya.

Ada kekhawatiran besar terhadap keamanan mereka yang melarikan diri ke “zona kemanusiaan yang diperluas”, yang ditetapkan oleh IDF di al-Mawasi di pantai, di mana para pekerja bantuan mengatakan kondisinya sudah sangat mengerikan. Muhammad Qahman (54) mengatakan dia prihatin dengan kondisi di al-Mawasi, garis pantai berpasir dan bukit pasir yang dipenuhi ratusan ribu pengungsi yang kewalahan dengan pasokan makanan, air bersih, dan layanan kesehatan yang tidak mencukupi.

Sanitasi yang minim menyebabkan penyebaran penyakit dengan cepat. “Kami tidak tahu apa yang akan kami lakukan. Kami sekarang sedang mempersiapkan barang-barang kami untuk menuju ke daerah yang ditunjuk oleh tentara Israel, yang seharusnya aman dan merupakan daerah kemanusiaan, tapi itu hanya kebohongan,” kata Qahman yang sudah tinggal di Rafah sejak Januari lalu.

Penutupan perbatasan Rafah ke Mesir dan kesulitan mencapai persimpangan Kerem Shalom dengan Israel karena pertempuran menyebabkan terbatasnya bantuan yang mencapai Gaza bagian selatan dan tengah.

Badan-badan bantuan mengatakan pasokan bahan bakar semakin menipis, meskipun Israel mengatakan pihaknya mengirimkan 200.000 liter bahan bakar ke Gaza pada Jumat melalui Kerem Shalom—jumlah yang menurut PBB diperlukan setiap hari untuk menjaga agar truk bantuan tetap bergerak dan generator rumah sakit tetap berfungsi. Tidak jelas apakah pekerja PBB berhasil mengumpulkan bahan bakar tersebut.

IDF juga mengisyaratkan serangan baru di Gaza utara dan menyerukan siapa pun yang tinggal di sana untuk pindah ke tempat lain. Pertempuran telah berkobar di wilayah barat dan utara Kota Gaza di mana Hamas mampu membangun kembali kehadirannya setelah pasukan Israel mundur.

Sejauh ini, lebih dari 34.970 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, telah tewas dalam serangan Israel, yang dilancarkan setelah Hamas membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera 250 orang dalam serangan mendadak di Israel selatan pada Oktober 2023.

Sekitar 132 sandera Israel diyakini masih berada di Gaza, meski setengahnya kini mungkin tewas. Hamas mengatakan pada hari Sabtu bahwa Nadav Popplewell, seorang sandera Inggris-Israel yang berusia 51 tahun, telah meninggal karena luka yang dideritanya dalam serangan udara Israel lebih dari sebulan yang lalu.  Tidak ada konfirmasi atas klaim tersebut.

Pekan lalu harapan akan adanya gencatan senjata sempat muncul, namun harapan itu pupus ketika Israel menolak perjanjian yang diusulkan oleh para mediator. Para pejabat Israel mengatakan kepada situs berita Ynet bahwa perundingan gencatan senjata dengan Hamas belum sepenuhnya gagal. “Pembicaraan tidak langsung akan dilanjutkan jika ada jawaban dari Hamas yang dapat kami ajak bekerja sama,” kata mereka.

Sementara itu, demonstrasi pecah di seluruh Israel pada Sabtu, menyerukan pemerintah untuk mencapai kesepakatan dengan Hamas untuk pembebasan para sandera. sin

Related posts

Arab Saudi Mulai Buka Pendaftaran Tentara Wanita

redaksiWD

Pegawai Israel di Kedutaan Besar di Beijing Ditikam dengan Pisau Tajam

redaksiWD

Kesehatan Mental Warga Merosot, Inggris Peringkat Kedua Negara Paling Tidak Bahagia di Dunia

redaksiWD