wartadigital.id
Manca

Khawatir Kalah pada Pemilu 2024, Presiden Biden Gaet Anak Muda dengan Legalisasi Ganja

getty images
Joe Biden

 

WASHINGTON (wartadigital.id) – Presiden Joe Biden pada akhirnya mungkin akan melarang TikTok. Namun ia akan memberikan sesuatu kembali kepada generasi muda yaitu pelonggaran cengkeraman pemerintah federal terhadap ganja.

Menghadapi melemahnya dukungan dari kelompok pemilih berhaluan kiri yang sangat penting bagi harapannya untuk terpilih kembali pada November, Biden telah membuat sejumlah langkah pada tahun pemilu yang dimaksudkan untuk menarik khususnya bagi pemilih muda. Langkahnya untuk mengklasifikasi ulang ganja sebagai obat yang tidak terlalu berbahaya adalah yang terbaru, terjadi beberapa minggu setelah ia membatalkan pinjaman mahasiswa untuk 206.000 peminjam lainnya.

Dia juga menjadikan hak aborsi sebagai hal yang penting dalam upayanya untuk terpilih kembali. Dorongan untuk menyoroti isu-isu yang disukai pemilih muda muncul ketika Biden berjuang untuk mempertahankan koalisi yang mengirimnya ke Gedung Putih pada tahun 2020.

Biden, presiden tertua dalam sejarah AS, sedang berjuang melawan persepsi di kalangan pemilih bahwa ia kehilangan langkah seiring bertambahnya usia. Ketidakpuasan terhadap penanganannya terhadap perang Israel melawan Hamas di Gaza telah meledak menjadi kerusuhan di kampus-kampus.

Meskipun inflasi telah surut dari puncaknya dan pasar kerja tetap kuat, jajak pendapat menunjukkan masyarakat Amerika masih menyalahkan Biden atas tingginya harga dan suku bunga, yang membuat pembeli pertama keluar dari pasar perumahan. Sebuah proposal yang diajukan oleh Badan Pemberantasan Narkoba AS (Drug Enforcement Administration) akan mengakui penggunaan ganja secara medis dan mengakui potensi penyalahgunaannya lebih kecil dibandingkan beberapa obat-obatan paling berbahaya di negara ini.

Namun, undang-undang tersebut tidak akan langsung melegalkan ganja untuk penggunaan rekreasi. Biden menyerukan peninjauan undang-undang ganja federal pada bulan Oktober 2022 dan memberikan pengampunan kepada ribuan orang Amerika yang dihukum secara federal karena memiliki obat tersebut.

Dia juga meminta gubernur dan pemimpin daerah untuk mengambil langkah serupa untuk menghapus keyakinan terhadap ganja. “Rakyat Amerika telah menjelaskan dari satu negara ke negara lain bahwa legalisasi ganja tidak bisa dihindari,” kata anggota Parlemen Earl Blumenauer, seorang Demokrat Oregon dan pendukung awal pelonggaran undang-undang ganja, dalam sebuah pernyataan. “Pemerintahan Biden-Harris mendengarkan.” Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris sama-sama memuji dukungan mereka terhadap reformasi undang-undang ganja untuk menandai libur ganja 2024 tepat pada pukul 16:20.

Komentar tersebut merupakan tanda terbaru bahwa pemerintah berencana untuk terus fokus pada isu populer menjelang pemilu November. “Menjebloskan orang ke penjara hanya karena kepemilikan ganja telah menjungkirbalikkan banyak nyawa dan memenjarakan orang karena tindakan yang tidak lagi dilarang di banyak negara. Sudah waktunya kita memperbaiki kesalahan ini,” tulis Biden di platform media sosial X dikutip, Kamis (2/5/2024).

Menurut AP VoteCast, 63% pemilih secara nasional pada pemilu paro waktu tahun 2022 mengatakan mereka mendukung legalisasi penggunaan ganja untuk rekreasi secara nasional, dibandingkan dengan 36% yang mengatakan mereka menentangnya. Dukungan terhadap legalisasi lebih tinggi di kalangan orang dewasa di bawah usia 45 tahun, dimana 73% di antaranya mendukung hal tersebut.

Sekitar 8 dari 10 anggota Partai Demokrat, sekitar dua pertiga dari anggota independen dan sekitar setengah dari anggota Partai Republik mendukungnya. Biden telah memberikan pengampunan kepada ribuan orang atas kepemilikan mariyuana di tingkat federal dan meringankan hukuman panjang yang dijatuhkan atas pelanggaran narkoba tanpa kekerasan. Pada tahun 2022, ia mendesak para gubernur untuk mengampuni pelanggaran negara. Dua pemilu terakhir diputuskan oleh kurang dari 100.000 suara di tiga negara bagian.

Meskipun penerimaan masyarakat semakin meningkat, langkah Biden mendapat banyak pencela, termasuk beberapa mantan pejabat tinggi DEA. Para penentangnya mengatakan potensi ganja saat ini dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya, termasuk psikosis dan kecemasan. “Ini adalah tindakan politik – tidak sesuai dengan ilmu pengetahuan,” kata mantan Administrator DEA Tim Shea. “Ini adalah politik pada tahun pemilu. Ini seperti memaafkan pinjaman mahasiswa. Ini ditujukan pada sekelompok orang tertentu dan dampaknya akan buruk. Penegak hukum tidak percaya hal ini terjadi,” tambah Shea.

Selama epidemi crack pada tahun 1980an dan 90an, Senator saat itu. Biden adalah sosok yang menonjol dalam apa yang disebut “Perang Melawan Narkoba.”

Ethan Nadelmann, yang telah mengadvokasi legalisasi narkoba selama beberapa dekade, mengatakan Biden mungkin sekarang menyadari bahwa sikap yang lebih lunak terhadap ganja dapat membantu menggalang pemilih muda dan anggota partainya yang progresif. “Ini akan mengakhiri kemunafikan,” kata Nadelmann.

Pandangan mantan Presiden Donald Trump tentang ganja tidak jelas. Namun sebagai penduduk Florida, dia akan memiliki kesempatan untuk memberikan suara pada inisiatif legalisasi pemungutan suara pada bulan November. Dalam sebuah wawancara tahun lalu dengan Newsmax, calon presiden dari Partai Republik tersebut mengatakan bahwa ganja menyebabkan “kerusakan yang signifikan” meskipun ia mengakui bahwa melegalkan ganja adalah “hal yang cukup populer” di kalangan pemilih.

Kebijakan obat-obatan federal tertinggal dibandingkan sebagian besar negara bagian, dengan 38 negara bagian telah melegalkan marijuana untuk keperluan medis, selain 24 negara bagian yang telah menyetujui penggunaannya untuk rekreasi.

Hal ini membantu mendorong pertumbuhan pesat dalam industri ganja AS, dengan penjualan diperkirakan bernilai 25 miliar dolar AS per tahun. Melonggarkan peraturan federal dapat mengurangi beban pajak yang bisa mencapai 70% atau lebih dengan mengizinkan perusahaan mengambil pengurangan pajak dan mencari pinjaman, menurut kelompok industri. Hal ini juga bisa memudahkan para ilmuwan untuk meneliti ganja. sin, ins

Related posts

Setelah Rafah, Nuseirat Jadi Pusat Pembantaian Warga Gaza oleh Militer Israel

redaksiWD

Covid-19 Singapura Meroket 50.000 Kasus, Rawat Inap RS Mulai Penuh

Pidato Biden Ungkap Proyeksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Mendatang

redaksiWD