wartadigital.id
Headline Nasional

Kompak Bantah Kasih Dukungan, Djarum dan Adaro Berpotensi Tahu Hasil Survei Prabowo-Gibran 

Istimewa
Prabowo – Gibran

 

JAKARTA (wartadigital.id) – Pegiat media sosial Lukman Simandjuntak merasa PT Djarum dan Adaro berpotensi tahu hasil survei pasangan nomor urut 2 dari Koalisi Indonesia Maju, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka bodong.

Karena PT Djarum dan Adaro kompak membantah memberikan dukungan kepada Prabowo-Gibran di Pilpres 2024, sehingga spekulasi keduanya mengetahui hasil survei sebenarnya tidak bisa dihindari.

“Djarum dan Adaro bantah dukung Prabowo-Gibran, apakah ini artinya mereka tahu yang beredar selama ini adalah surePAY bodong,” ucap Lukman dikutip dari akun X pribadinya, Kamis (25/1/2024).

Seperti diketahui, PT Djarum dan Adaro membantah perusahaannya memberikan dukungan kepada salah satu paslon setelah keduanya disebut mendukung Prabowo-Gibran di Pilpres 2024.

Corporate Communications Manager PT Djarum Budi Darmwan mengatakan pernyataan dukungan perusahaan kepada Prabowo-Gibran dilontarkan Garibaldi ‘Boy’ Thohir sebagai pendapat pribadi. “Yang klaim itu Pak Boy [Thohir]. Kami tidak deklarasi,” kata Budi.

Head of Corporate Communication Adaro Febriati Nadira juga menyatakan serupa, bahwa dukungan perusahan kepada Prabowo-Gibran merupakan pendapat pribadi kakak dari Menteri BUMN Erick Thohir itu.

Ia menyatakan pendapat Boy Thohir sebagai pemegang saham tidak mewakili seluruh karyawan, Febriati menyampaikannya melalui keterangan tertulis, Selasa (23/1/2024) petang..

“Pendapat yang disampaikan Bapak Garibaldi Thohir kemarin, sebagai salah satu pemilik/pemegang saham Adaro Group, merupakan pendapat pribadi beliau sebagai warga negara, dan bukan mewakili pendapat seluruh karyawan,” jelasnya.

“Partisipasi setiap individu dalam politik adalah hak konstitusional dasar dan kebebasan warga negara, yang diatur oleh undang-undang dan peraturan negara lainnya,” imbuhnya.

Febriati menegaskan, sebagai perusahaan, Adaro menjamin kebebasan seluruh karyawan dalam partisipasi politik. “Adaro, sebagai perusahaan yang berkomitmen menjalankan Good Corporate Governance (GCG), menghormati dan menjamin kebebasan seluruh karyawan dalam kehidupan dan partisipasi politik sesuai undang-undang dan peraturan yang berlaku di Indonesia,” tuturnya. pop

Related posts

Penumpang Nataru 2023/2024 Diprediksi Naik 23%, Pelindo 3 Siapkan 21 Terminalnya

redaksiWD

Keren, Usia 19 Tahun Jadi Wisudawan Termuda di Wisuda ke-124 ITS

redaksiWD

Tak Pernah Beda Sekolah, Dua Gadis Kembar Kompak Lulus dari Farmasi Unair

redaksiWD