wartadigital.id
Headline Manca

Tak Mampu Kalahkan Hamas, Israel Tingkatkan Serangan Udara

AP
Dokumentasi serangan militer Israel ke wilayah Gaza.

 

GAZA (wartadigital.id) – Pesawat dan tank Israel meningkatkan serangan di Gaza selatan semalam. Hal itu dilakukan setelah Israel mengumumkan rencana untuk menarik kembali sejumlah pasukan. Itu merupakan sebuah langkah yang menurut AS menandakan peralihan bertahap ke operasi dengan intensitas lebih rendah.

Israel mengatakan perang di Gaza, yang telah menghancurkan sebagian besar wilayahnya, menewaskan ribuan orang dan menjerumuskan 2,3 juta penduduknya ke dalam bencana kemanusiaan, masih memerlukan waktu beberapa bulan lagi. Namun serangan ini mengisyaratkan fase baru dalam serangannya, dimana seorang pejabat Israel mengatakan bahwa militer akan menarik pasukan di Gaza bulan ini dan beralih ke fase operasi “pembersihan” yang lebih terlokalisasi selama berbulan-bulan.

Pejabat Israel mengatakan pengurangan pasukan akan memungkinkan beberapa pasukan cadangan untuk kembali ke kehidupan sipil, menopang perekonomian Israel yang dilanda perang, dan membebaskan unit jika terjadi konflik yang lebih luas di utara dengan Hizbullah Lebanon yang didukung Iran.

Seorang pejabat AS mengatakan keputusan tersebut tampaknya mengindikasikan dimulainya peralihan ke operasi dengan intensitas lebih rendah di wilayah utara wilayah Palestina. Washington telah mendesak Israel untuk mengurangi intensitas operasi militernya, di tengah seruan internasional untuk melakukan gencatan senjata ketika jumlah korban tewas meningkat.

Namun warga mengatakan pesawat dan tank Israel meningkatkan pemboman di wilayah timur dan utara Khan Younis di selatan Gaza. Petunjuk mengenai penurunan tempo di Gaza utara muncul ketika Angkatan Laut AS mengumumkan bahwa kapal induk Gerald R. Ford kembali ke pelabuhan asalnya di Virginia setelah dikerahkan ke Mediterania Timur setelah pecahnya permusuhan.

Secara kebetulan, kapal perang Alborz Iran memasuki Laut Merah, kantor berita semi-resmi Tasnim melaporkan pada saat meningkatnya ketegangan di rute pelayaran utama dengan serangan oleh kelompok Houthi di Yaman yang didukung Iran, yang mendukung Hamas.

Tembakan artileri antara Hizbullah dan Israel telah mengguncang perbatasan sejak dimulainya konflik Gaza, dan militer Israel mengatakan pihaknya melancarkan serangan udara pada Senin. Pejabat Israel mengatakan situasi di perbatasan Lebanon tidak akan dibiarkan berlanjut. Periode enam bulan mendatang adalah momen yang kritis.

Setiap eskalasi baru membawa risiko perang regional yang lebih besar. Pasukan AS telah diserang oleh kelompok militan yang didukung Iran di Suriah, Irak, dan Lebanon. Perang Gaza dipicu oleh serangan mendadak Hamas terhadap kota-kota Israel pada 7 Oktober yang menurut Israel menewaskan 1.200 orang.

Otoritas kesehatan Palestina di Gaza yang dikuasai Hamas mengatakan serangan Israel di sana telah menewaskan lebih dari 21.978 orang. “Keinginan saya di tahun 2024 adalah untuk tidak mati. Masa kecil kami telah hilang. Tidak ada kamar mandi, tidak ada makanan dan tidak ada air. Hanya tenda,” kata Layan Harara (11) di Rafah Gaza.

Di kebun binatang kota, orang-orang berkemah di antara kandang yang menampung hewan-hewan kelaparan. Hamas menyandera 240 sandera pada 7 Oktober dan Israel yakin 129 sandera masih ditahan di Gaza setelah beberapa di antaranya dibebaskan dalam gencatan senjata singkat dan lainnya tewas dalam serangan udara dan upaya penyelamatan atau pelarian.

Qatar dan Mesir sedang berusaha untuk menegosiasikan gencatan senjata baru dan kesepakatan penyanderaan. “Infrastruktur Hamas dihancurkan dan kemampuan pemerintahannya digulingkan, perang tidak akan berakhir,” kata Avi Dichter, anggota kabinet keamanan Israel, kepada Kan Radio dikutip Selasa (2/1/2024).

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada Sabtu bahwa negaranya harus mengambil kembali kendali atas perbatasan Gaza dengan Mesir, sebuah wilayah yang sekarang dipenuhi warga sipil yang melarikan diri dari pembantaian di wilayah kantong lainnya.

Perebutan kembali perbatasan tersebut juga bisa menjadi sebuah kemunduran de facto dari penarikan Israel dari Gaza pada tahun 2005, sehingga menimbulkan pertanyaan baru mengenai masa depan wilayah tersebut dan prospek terbentuknya negara Palestina.

Washington mengatakan Israel harus mengizinkan pemerintah Palestina mengendalikan Gaza ketika konflik selesai. sin, ins

Related posts

Pemerintah Ugal-ugalan, Fokal IMM Desak DPR Tolak Perppu Cipta Kerja

redaksiWD

Kominfo Disebut Tak Komunikasi dengan Kemenkeu soal Pemblokiran PSE

redaksiWD

Satu Saksi Diperiksa KPK Terkait Dugaan Korupsi di Pemkab Lamongan

redaksiWD