wartadigital.id
Headline Manca

Fakta Pemicu Banjir di Libya yang Menewaskan 20.000 Orang

AP
Banjir di Libya telah menewaskan sekitar 20.000 orang di kota Derna, Libya Timur.

 

TRIPOLI (wartadigital.id) – Banjir bandang telah menewaskan sekitar 20.000 orang di kota Derna, Libya timur. Banjir itu menyapu seluruh lingkungan dengan penduduknya dan menghanyutkan banyak orang ke laut. Akibatnya, lebih dari 10.000 orang hilang dan belum ditemukan.

Apa sebenarnya penyebab banjir bandang di Libya? Berikut adalah 4 faktanya.

  1. Dipicu Badai Daniel

Setelah menghantam negara-negara Mediterania lainnya, Badai Daniel yang dahsyat menyapu Libya pada akhir pekan, menyebabkan curah hujan yang mencapai rekor tertinggi saat mencapai daratan.

Hujan yang diakibatkan badai memenuhi dasar sungai, atau wadi, yang biasanya kering di perbukitan di selatan Derna. Tekanannya terlalu besar bagi dua bendungan yang dibangun untuk melindungi kota dari banjir. Mereka runtuh, mengeluarkan arus deras yang mengalir ke seluruh kota.

Kepala Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) mengatakan pada Kamis bahwa korban jiwa dapat dihindari jika negara yang terpecah belah, yang hancur akibat konflik dan kekacauan selama 12 tahun, memiliki layanan cuaca yang berfungsi untuk mengeluarkan peringatan.

Dalam makalah penelitian yang diterbitkan tahun lalu, ahli hidrologi Abdelwanees A. R. Ashoor dari Universitas Omar Al-Mukhtar Libya mengatakan banjir berulang di dasar sungai musiman, atau wadi, merupakan ancaman bagi Derna.

Dia menyebutkan lima banjir sejak tahun 1942, dan menyerukan tindakan segera untuk memastikan pemeliharaan rutin bendungan tersebut.

  1. Separo Kota Derna Hancur

Sebagian besar kota – menurut beberapa pejabat seperempat atau lebih – telah musnah. Setidaknya 30.000 orang telah mengungsi. Daerah yang terkena dampak paling parah adalah di sepanjang tepi sungai yang membelah pusat kota. Tanggul dengan seluruh lingkungan di atasnya hancur atau hanyut. Infrastruktur termasuk jembatan kota telah hancur.

Banjir menumbangkan pohon-pohon dan menghancurkan ratusan mobil, banyak yang terbalik atau atapnya terbalik.  Wartawan Reuters melihat satu kendaraan terjepit di balkon lantai dua sebuah gedung. Sebagian besar kota tertutup lumpur. Pasokan listrik dan air terputus setelah banjir.

Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA) melaporkan pada hari Rabu bahwa sebagian listrik telah pulih bersama dengan layanan internet.

  1. Sebanyak 20.000 Warga Meninggal

Para pejabat menyebutkan jumlah korban tewas dan hilang berbeda-beda, namun semuanya berjumlah ribuan. Dalam salah satu jumlah korban jiwa terbesar yang disebutkan sejauh ini, Walikota Abdulmenam Ghaithi mengatakan kepada media penyiaran bahwa mungkin ada 18.000 hingga 20.000 orang tewas, berdasarkan jumlah distrik yang terkena dampak.

Hichem Abu Chkiouat, Menteri Penerbangan Sipil di pemerintahan timur, mengatakan kepada Reuters bahwa sejauh ini telah dihitung lebih dari 5.300 orang tewas, dan jumlah tersebut kemungkinan akan meningkat secara signifikan dan bahkan mungkin dua kali lipat.

OCHA mengatakan pada hari Rabu perkiraannya ada lebih dari 2.000 kematian dan setidaknya 5.000 orang hilang. Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) mengatakan pada hari Selasa sekitar 10.000 orang diperkirakan hilang.

  1. Kerusakan Infrastruktur Sangat Parah

Kerusakan yang terjadi pada infrastruktur termasuk jalan dan jembatan sangat menghambat upaya bantuan, dengan ketiga jembatan di Derna hancur. Demikian keterangan OCHA. Para pejabat Libya telah menekankan perlunya dukungan pencarian dan penyelamatan, dan tim penyelamat telah tiba dari Mesir, Tunisia, Uni Emirat Arab, Turki dan Qatar. Tim penyelamat telah meminta lebih banyak kantong jenazah.

Dengan banyaknya jenazah yang belum ditemukan, Walikota Derna Ghaithi telah menyatakan ketakutannya terhadap epidemi ini. Para pejabat Libya mengatakan negaranya belum pernah menghadapi bencana sebesar ini. Namun respons yang diberikan menjadi rumit karena situasi politik yang terpecah.

Libya telah terperosok dalam konflik dan kekacauan sejak tahun 2011 ketika diktator lama Muammar Gaddafi digulingkan dalam pemberontakan yang memecah belah negara Afrika Utara dan melahirkan banyak sekali milisi yang saling bersaing untuk mendapatkan kekuasaan. Meskipun Derna berada di bawah pemerintahan timur, pemerintah barat yang berbasis di Tripoli telah mengirimkan bantuan ke kota tersebut. sin

 

Related posts

Dua Tahun Pemerintahan Ahmad Muhdlor dan Subandi, Sidoarjo Fokus Membangun

redaksiWD

Antasena ITS Juarai Bidang Komunikasi di SEM Virtual Programme 2022

redaksiWD

Libur Lebaran 2024, Taman Ragunan Masih Jadi Favorit Wisata Warga Jakarta