wartadigital.id
Headline Manca

Ketegangan Meningkat, Tiongkok Kembali Tembakkan Rudal Dekat Taiwan

AFP
Taiwan di ambang perang setelah Tiongkok menembakkan proyektil dan rudal balistik sebagai respons atas kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke negara itu.

 

TAIPEI (wartadigital.id)  –  Ketegangan Tiongkok dan Taiwan meningkat. Tiongkok menembakkan sejumlah rudal di sekitar Taiwan, salah satunya rudal hipersonik DF-17, yang dijuluki sebagai misil pembunuh kapal induk, dalam latihan militer memblokade atau mengepung Taiwan.

Latihan tempur besar-besaran ini diluncurkan di sekitar Taiwan sebagai respons atas kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi ke pulau itu yang memiliki pemerintahan sendiri namun dianggap Beijing sebagai wilayahnya.

Tidak seperti biasanya, latihan di enam wilayah yang mengelilingi Taiwan diumumkan dengan peta pelacak yang diedarkan oleh kantor berita resmi Tiongkok Xinhua awal pekan ini – sebuah faktor yang bagi beberapa analis dan cendekiawan menunjukkan perlunya dimainkan baik oleh penonton domestik maupun asing. Komando Teater Timur Tiongkok mengatakan telah menyelesaikan beberapa penembakan rudal konvensional di perairan lepas pantai timur Taiwan sebagai bagian dari latihan yang direncanakan. Terakhir kali Tiongkok menembakkan rudal ke perairan sekitar Taiwan adalah pada tahun 1996.

Sementara itu Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan beberapa rudal balistik Dongfeng telah ditembakkan di perairan di timur laut dan barat daya pulau itu. “Dua rudal juga diluncurkan oleh Tiongkok di dekat Pulau Matsu Taiwan, yang terletak di lepas pantai Tiongkok, sekitar pukul 2 siang waktu setempat ke arah zona latihan yang diumumkan oleh Tiongkok,” menurut laporan keamanan internal Taiwan dan dikonfirmasi oleh sumber keamanan Taiwan seperti dikutip dari Reuters, Kamis (4/8/2022).

Para pejabat Taiwan mengatakan latihan itu melanggar aturan Perserikatan Bangsa-Bangsa, menginvasi ruang teritorial Taiwan dan merupakan tantangan langsung untuk navigasi udara dan laut yang bebas. “Tiongkok sedang melakukan latihan di jalur air dan rute penerbangan internasional tersibuk dan itu adalah perilaku yang tidak bertanggung jawab dan tidak sah,” kata Partai Progresif Demokratik yang berkuasa di Taiwan.

Juru Bicara Kabinet Taiwan menyatakan kecaman serius atas latihan tersebut, juga mengatakan bahwa situs web Kementerian Pertahanan, Kementerian Luar Negeri dan Kantor Kepresidenan diserang oleh peretas.

Kapal Angkatan Laut dan pesawat militer Tiongkok secara singkat melintasi garis tengah Selat Taiwan beberapa kali pada Kamis pagi, sumber Taiwan yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Pada tengah hari pada Kamis, kapal-kapal militer dari kedua belah pihak tetap berada di daerah itu dan berada dalam jarak dekat. Taiwan juga mengirim jet-jet tempur dan mengerahkan sistem rudal untuk melacak beberapa pesawat Tiongkok yang melintasi garis. “Mereka terbang masuk dan kemudian terbang keluar, lagi dan lagi. Mereka terus mengganggu kami,” kata sumber Taiwan itu.

Tiongkok yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri dan berhak untuk mengambilnya dengan paksa, mengatakan pada hari Kamis bahwa perbedaannya dengan pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu adalah urusan internal. “Hukuman kami terhadap orang-orang yang pro-kemerdekaan Taiwan, kekuatan eksternal masuk akal, sah,” kata Kantor Urusan Taiwan yang berbasis di Beijing. sin, ins

 

Related posts

Pemkot Surabaya dan Bunda PAUD Siapkan Gebyar Peringatan Hari Anak Nasional 2022

redaksiWD

Emil Minta Masyarakat Sabar Tunggu Aturan Pemerintah Terkait Vaksin Booster

redaksiWD

 Khofifah Ajak Warga Jatim Kembali Pakai Masker dan Perketat Prokes

redaksiWD