wartadigital.id
Headline Surabaya

Pemkot Surabaya Ajak BRIN Kembangkan Teknologi  Pangan

Megawati saat meresmikan Kebun Raya Mangrove Surabaya beberapa waktu lalu. Pemkot akan mengoptimalkan lahan di sana untuk pemberdayaan ekonomi warga miskin yang berada di wilayah sekitar.

 

SURABAYA (wartadigital.id) – Pemkot Surabaya meminta dukungan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) untuk mengembangkan teknologi pangan sebagai upaya mendukung ketahanan pangan dan untuk mengentas kemiskinan.

“Lahan Pemkot Surabaya ini banyak. Kami butuh arahan BRIN untuk menjadikan lahan pemerintah kota yang idle (aset tidur) ini menjadi lahan pangan,” kata Walikota Surabaya Eri Cahyadi dalam keterangannya di Surabaya, Sabtu (29/7/2023).

Walikota Eri mencontohkan, misalnya melalui teknologi pangan, padi yang ditanam satu kali, bisa dipanen dua hingga tiga kali bahkan lebih. Namun demikian, ia juga berharap teknologi ini tak hanya terbatas pada bidang pertanian padi saja.

“Jadi teknologinya BRIN nanti mungkin dari padi yang bisa satu kali, dua kali panen, bisa menjadi lebih. Namun, tidak hanya padi, karena lahan kami sudah siap semuanya,” ujar Cak Eri, panggilan akrabnya.

Kebun Raya Mangrove Surabaya, lanjut dia, adalah satu di antara lahan yang tak hanya digunakan untuk konservasi. Tetapi di sana juga digunakan pemkot untuk pemberdayaan ekonomi warga miskin yang berada di wilayah sekitar.

“Kami juga menggerakkan Kebun Raya Mangrove ini sebagai tempat pariwisata yang semuanya bekerja adalah warga miskin di Kota Surabaya. Hasilnya juga kami berikan untuk warga seperti yang ada di Romokalisari,” ujarnya.

Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko sebelumnya pada saat peresmian Kebun Raya Mangrove di Surabaya belum lama ini menyatakan, kebun raya tidak hanya bertujuan untuk konservasi lingkungan. Tetapi juga bisa digunakan untuk sektor perekonomian berbasis ekonomi kreatif.

“BRIN berkomitmen untuk bisa dan akan terus mendampingi kebun raya di seluruh Indonesia. Baik yang dikelola langsung oleh BRIN, maupun dikelola oleh pemerintah daerah di berbagai wilayah Indonesia,” katanya.

Untuk itu, Handoko juga berharap, Kota Surabaya dapat terus konsisten melakukan pemeliharaan Kebun Raya Mangrove. Selain itu, Kota Surabaya diharapkannya pula dapat terus mengupgrade Kebun Raya Mangrove tersebut.

“Sehingga dan bisa kemudian disinergikan dengan BRIDA yang sekarang sedang berproses. Dan Insya Allah akan segera terbentuk tidak dalam waktu terlalu lama,” ucapnya. omo,ike

Related posts

Menpora Dito Launching Bulan Pemuda dan Kick Off Peringatan Hari Sumpah Pemuda 2023

redaksiWD

Khofifah Klaim Jawa Timur Punya Banyak Destinasi Wisata Kelas Dunia

redaksiWD

Satpol PP Bentuk Pasukan Sobo Ratan, Siap Kembalikan Fungsi Pedestrian

redaksiWD