wartadigital.id
Manca

Afrika Selatan Desak Mahkamah Internasional Perintahkan Israel Mundur dari Rafah

Reuters
Tentara Israel duduk di APC, dekat Perbatasan Israel-Gaza di Israel selatan.

 

DEN HAAG (wartadigital.id) – Afrika Selatan meminta Mahkamah Internasional (ICJ) pada Jumat (10/5/2024) untuk memerintahkan tindakan darurat tambahan terhadap Israel atas serangan militernya terhadap Rafah di Jalur Gaza.

Dalam dokumen setebal 10 halaman yang diserahkan ke ICJ, Afrika Selatan meminta Pengadilan Dunia memerintahkan Israel untuk segera menarik dan menghentikan serangan militernya di Rafah dan memfasilitasi akses tanpa hambatan terhadap bantuan kemanusiaan dan bantuan kepada penduduk di Gaza, menurut bunyi dokumen itu.

Afrika Selatan juga menuntut masuknya badan atau pejabat, penyelidik, dan jurnalis yang diberi mandat internasional ke negara tersebut untuk tujuan menyimpan bukti.

Afrika Selatan juga meminta Israel menyerahkan laporan terbuka kepada ICJ dalam waktu satu pekan sejak Jumat, yang merinci tindakan-tindakan yang telah diambil Israel untuk mematuhi semua tindakan sementara sebelumnya yang dirinci pengadilan.

Tindakan darurat yang diambil itu merupakan tambahan dari kasus genosida Israel yang sedang berlangsung di pengadilan tinggi PBB di Den Haag, di mana Afrika Selatan menuduh Israel melakukan tindakan genosida terhadap warga Palestina.

Keputusan sementara awal tahun ini memerintahkan Israel mengambil tindakan untuk mencegah tindakan genosida di Gaza namun tidak memerintahkan Israel menghentikan operasi militer, salah satu tuntutan utama Afrika Selatan dalam kasus tersebut. Pengadilan berpendapat Afrika Selatan mengajukan kasus yang masuk akal yang menunjukkan Israel telah menunjukkan niat melakukan genosida.

Permintaan agar Israel segera menarik diri dan menghentikan serangan militer di Rafah menambah ketentuan ini. Menunggu Keputusan ICJ Sembilan tindakan sementara yang diminta Afrika Selatan termasuk penghentian segera operasi militer di Gaza, mencegah pemindahan paksa warga Palestina, menghentikan pembatasan apa pun terhadap bantuan kemanusiaan yang memasuki wilayah kantong tersebut, menahan diri dari melakukan genosida dan menghasutnya, dan mencegah penghancuran bukti-bukti kejahatan yang dituduhkan di Gaza.

Dalam keputusan sementara tersebut, yang dilaksanakan pada 26 Januari, ICJ memutuskan Israel harus mengambil tindakan untuk mencegah tindakan yang termasuk dalam Pasal II Konvensi Genosida.

Hal ini termasuk pembunuhan terhadap anggota suatu kelompok tertentu, menyebabkan penderitaan fisik atau mental yang serius, dengan sengaja menyebabkan kehancuran fisik terhadap kelompok tersebut, dan menerapkan tindakan yang bertujuan mencegah kelahiran. Investigasi Airwars menyimpulkan warga sipil Palestina terbunuh setiap hari dalam dua pekan pertama setelah keputusan ICJ.

ICJ berencana mengeluarkan opini terkait kasus genosida tersebut sebelum akhir tahun. Meskipun putusan ICJ mengikat secara hukum, pengadilan tidak dapat menegakkannya karena tidak ada mekanisme yang dapat digunakan untuk memaksa kepatuhan.  Namun kelompok hak asasi manusia mengatakan resolusi masih bisa berdampak.

Human Rights Watch mengatakan pada Februari bahwa, “Pendapat apa pun yang dikeluarkan dapat memiliki otoritas moral dan hukum yang besar dan pada akhirnya dapat menjadi bagian dari hukum kebiasaan internasional, yang mengikat negara secara hukum.”

Francesca Albanese, pelapor khusus PBB untuk wilayah pendudukan Palestina, sebelumnya mengatakan dalam konferensi pers bahwa jika ICJ serius menyelidiki apa yang telah dilakukan Israel di Gaza pada 7 Oktober saja, maka ICJ akan sibuk selama beberapa dekade.

 Langgar Hukum Internasional

Pasukan militer Israel berpotensi melanggar hukum kemanusiaan internasional di Gaza, namun Amerika Serikat (AS) tidak memiliki informasi senjata AS digunakan dalam kejadian seperti itu. Pernyataan itu diungkap dalam laporan Memorandum Keamanan Nasional 20 (NSM-20) Pemerintahan Presiden AS Joe Biden.

“Meskipun demikian, mengingat ketergantungan Israel yang signifikan pada artikel pertahanan buatan AS, masuk akal untuk menilai bahwa artikel pertahanan yang tercakup dalam NSM-20 telah digunakan oleh pasukan keamanan Israel sejak tanggal 7 Oktober dalam kasus-kasus yang tidak sesuai dengan kewajiban HHI atau dengan praktik terbaik yang telah ditetapkan untuk tujuan mengurangi kerugian warga sipil,” papar laporan itu.

Namun, laporan tersebut mencatat mereka kekurangan “informasi lengkap” mengenai penggunaan senjata dalam aksi tersebut.

“Meskipun kami telah memperoleh wawasan mengenai prosedur dan peraturan Israel, kami tidak memiliki informasi lengkap tentang bagaimana proses ini diterapkan. Israel belum membagikan informasi lengkap untuk memverifikasi apakah artikel pertahanan AS yang tercakup dalam NSM-20 secara khusus digunakan dalam tindakan yang diduga sebagai pelanggaran HHI atau IHRL di Gaza, atau di Tepi Barat dan Yerusalem Timur selama periode laporan tersebut,” papar laporan itu.

AS merupakan pemasok senjata utama yang digunakan Israel untuk membantai warga Palestina di Jalur Gaza. Israel telah membunuh lebih dari 34.900 warga Palestina, melukai 78.572 orang dan 11.000 warga hilang atau tewas di Jalur Gaza. sin, ins

Related posts

Gara-gara Video Seks, Calon Presiden Turki Mundur Jelang Pemilihan

redaksiWD

Ledakan Misterius Hancurkan Jaringan Pipa Kirkuk-Ceyhan, Turki Hentikan Aliran Minyak

redaksiWD

Australia Dilanda Banjir Parah, Ribuan Orang Mengungsi

redaksiWD