wartadigital.id
Manca

Masoud Pezeshkian Menang Pemilu Presiden Iran

Masoud Pezeshkian

 

TEHERAN (wartadigital.id) – Politikus moderat Masoud Pezeshkian, berjanji membuka Iran kepada dunia dan memberikan kebebasan yang dirindukan rakyatnya. Janji itu diucapkan setelah memenangkan pemilihan presiden putaran kedua di negara itu. “Dengan memperoleh mayoritas suara pada hari Jumat, Pezeshkian telah menjadi presiden Iran berikutnya,” demikian pengumuman Kementerian Dalam Negeri Iran, dilansir Reuters, Sabtu (6/7/2024).

Partisipasinya sekitar 50% dalam persaingan ketat antara Pezeshkian, satu-satunya kandidat moderat dalam empat kandidat, dan mantan perunding nuklir garis keras Saeed Jalili, seorang pendukung setia untuk memperdalam hubungan dengan Rusia dan Tiongkok.

Pemilihan umum pada Jumat kemarin menyusul pemungutan suara pada tanggal 28 Juni dengan jumlah pemilih yang secara historis rendah, ketika lebih dari 60% pemilih Iran abstain dari pemilihan sela untuk pengganti Ebrahim Raisi, setelah kematiannya dalam kecelakaan helikopter.

Video di media sosial menunjukkan pendukung Pezeshkian menari di jalan-jalan di banyak kota besar dan kecil di seluruh negeri dan pengendara membunyikan klakson mobil untuk merayakan kemenangannya.

Warga di kota barat laut Urmia, kampung halaman Pezeshkian, membagikan permen di jalanan, kata para saksi mata. Meskipun pemilu ini diperkirakan tidak akan berdampak besar terhadap kebijakan Republik Islam, presiden akan terlibat erat dalam pemilihan penerus Ayatollah Ali Khamenei, Pemimpin Tertinggi Iran yang berusia 85 tahun, yang bertanggung jawab atas semua urusan utama negara.

Jumlah pemilih yang berpartisipasi telah menurun selama empat tahun terakhir, yang menurut para kritikus menggarisbawahi bahwa dukungan terhadap pemerintahan ulama telah terkikis pada saat meningkatnya ketidakpuasan masyarakat atas kesulitan ekonomi dan pembatasan kebebasan politik dan sosial. Hanya 48% pemilih yang berpartisipasi dalam pemilu 2021 yang membawa Raisi berkuasa, dan jumlah pemilih mencapai 41% dalam pemilu parlemen pada bulan Maret.

Pemilu tersebut bertepatan dengan meningkatnya ketegangan di Timur Tengah akibat perang antara Israel dan sekutu Iran Hamas di Gaza dan Hizbullah di Lebanon, serta meningkatnya tekanan Barat terhadap Iran atas program pengayaan uraniumnya yang berkembang pesat.

Presiden berikutnya diperkirakan tidak akan menghasilkan perubahan besar dalam kebijakan program nuklir atau perubahan dukungan terhadap kelompok milisi di Timur Tengah, namun ia menjalankan pemerintahan sehari-hari dan dapat mempengaruhi kebijakan luar negeri dan dalam negeri Iran. Kemenangan Pezeshkian mungkin akan mendorong kebijakan luar negeri yang pragmatis, meredakan ketegangan atas negosiasi yang terhenti dengan negara-negara besar untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir tahun 2015, dan meningkatkan prospek liberalisasi sosial dan pluralisme politik, kata para analis.

Namun, banyak pemilih yang skeptis terhadap kemampuan Pezeshkian untuk memenuhi janji kampanyenya karena mantan menteri kesehatan tersebut secara terbuka menyatakan bahwa ia tidak berniat menghadapi elite kekuasaan Iran yang terdiri dari ulama dan tokoh keamanan. “Saya tidak memilih minggu lalu tapi hari ini saya memilih Pezeshkian. Saya tahu Pezeshkian akan menjadi presiden yang timpang, tapi tetap saja dia lebih baik daripada presiden garis keras,” kata Afarin, 37, pemilik salon kecantikan di pusat kota Isfahan.

Banyak warga Iran memiliki kenangan menyakitkan tentang penanganan kerusuhan nasional yang dipicu oleh kematian wanita muda Iran-Kurdi Mahsa Amini dalam tahanan pada tahun 2022, yang berhasil dipadamkan oleh tindakan keras negara yang melibatkan penahanan massal dan bahkan eksekusi. “Saya tidak akan memilih. Ini tidak besar bagi Republik Islam karena Mahsa (Amini). Saya ingin negara bebas, saya ingin kehidupan bebas,” kata Sepideh, 19 tahun, seorang mahasiswa di Teheran.

Tagar #ElectionCircus telah banyak diposting di platform media sosial X sejak pekan lalu, dengan beberapa aktivis di dalam dan luar negeri menyerukan boikot pemilu, dengan alasan bahwa jumlah pemilih yang tinggi akan melegitimasi Republik Islam.

Kedua kandidat telah berjanji untuk menghidupkan kembali perekonomian yang lesu, yang telah dilanda salah urus, korupsi negara, dan sanksi yang diterapkan kembali sejak tahun 2018 setelah Amerika Serikat di bawah kepemimpinan Presiden Donald Trump membatalkan perjanjian nuklir. “Saya akan memilih Jalili. Dia percaya pada nilai-nilai Islam. Dia berjanji untuk mengakhiri kesulitan ekonomi kami,” kata pensiunan karyawan Mahmoud Hamidzadegan, 64 tahun, di kota Sari di utara. sin

Related posts

Joe Biden dan Pemimpin Dunia Berkumpul di London untuk Hadiri Pemakaman Ratu Elizabeth II

redaksiWD

Serangan Udara Rusia Hancurkan 74 Target Infrastruktur Militer Ukraina

redaksiWD

Pesawat Boeing 777 London-Singapura Alami Turbulensi, 1 Orang Tewas

redaksiWD