wartadigital.id
Headline Sport

Atlet Bulutangkis Asal Jatim Raih Emas Pertama di Paralimpiade Tokyo 2020, Khofifah Beri Apresiasi Tinggi

Khalimatus Sadiyah (kanan) berhasil mempersembahkan medali emas pertama untuk Indonesia dalam Paralimpiade Tokyo 2020 saat memenangkan final ganda puteri bersama rekannya, Leani Ratri Oktila.

 

SURABAYA (wartadigital.id) – Atlet bulutangkis asal Jawa Timur, Khalimatus Sadiyah, berhasil mempersembahkan medali emas pertama untuk Indonesia dalam Paralimpiade Tokyo 2020 saat memenangkan final ganda puteri bersama rekannya, Leani Ratri Oktila, Sabtu (4/9/2021) sore.

Atlet asal Mojokerto berusia 21 tahun yang lahir pada 17 September 1999 dan akrab disapa Alim ini memenangi final ganda puteri bersama Leani Ratri Oktila saat melawan atlet Tiongkok, Cheng Hefang dan Ma Huihui di Yoyogi National Stadium. Keduanya menang telak di dua babak dengan skor 21-18 dan 21-12 dalam waktu 32 menit saja.

Dalam pertandingan tersebut, Alim dan Leani masuk dalam klasifikasi SL3-SU5. Klasifikasi SL3 merupakan kelas atlet dengan gangguan berjalan atau tidak seimbang. Sedangkan klasifikasi SU5 untuk atlet dengan keterbatasan bagian tubuh atas seperti salah satu tidak bisa digunakan secara normal.

Dengan perolehan kemenangan itu, saat ini Kontingen Indonesia sudah mengantongi enam medali di Paralimpiade Tokyo 2020, yakni satu emas, dua perak, serta tiga perunggu.

Atas prestasi yang mengharumkan bukan hanya nama daerah, tapi juga bangsa dan negara Republik Indonesia ini, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengaku bangga dan bersyukur  serta apresiasinya  atas prestasi ini.

Menurut Gubernur Jatim yang lekat disapa Khofifah ini, capaian Alim merupakan kebanggaan besar bagi Jatim mengingat ia adalah salah satu puteri daerah yang membawa harum nama Jatim hingga kancah dunia.

“Selamat untuk Khalimatus Sadiyah dan Leani Ratri Oktila yang telah berhasil mempersembahkan emas pertama Indonesia di Paralimpiade Tokyo 2020. Alhamdulillah, kita  bersyukur dan bangga bahwa ada puteri daerah yang mengharumkan nama Jatim dan Indonesia  di kancah internasional,” ungkap Khofifah di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Minggu  (5/9/2021).

Khofifah menambahkan, betapa sosok Alim merupakan contoh nyata di mana kekurangan dalam diri tiap individu dapat menjadi kekuatan yang bisa membawanya pada kesuksesan. Hal tersebut, lanjutnya, sudah semestinya tertanam pada benak setiap orang khususnya generasi penerus di Jatim.

“Prestasi atlet kita ini adalah bukti bahwa kekurangan bukanlah batasan untuk tidak meraih kesuksesan. Bahkan, dengan berkaca pada Alim, kita sebenarnya bisa mengubah kelemahan menjadi kelebihan, kekurangan menjadi kekuatan,” tutur orang nomor satu di Pemprov Jatim ini.

Khofifah juga menyemangati para atlet lain yang sedang berjuang untuk negeri. Ia berharap, semakin banyak kemenangan dapat diraih.  “Kita tentu juga sangat berharap atlet lainnya bisa menyusul membawa medali dan kemenangan untuk negeri kita tercinta Indonesia,” tutupnya.

Sebagai informasi, Alim adalah atlet binaan Dinas Kepemudaan dan Olahraga (Dispora) Jatim yang saat ini tercatat sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia.

Paralimpiade Tokyo 2020 bukanlah satu-satunya prestasi yang pernah Alim capai, berbagai prestasi telah berhasil ditorehkannya. Di antaranya yaitu, pada gelaran the 3rd Asian Para Games 2018, ia meraih medali emas untuk bulutangkis ganda puteri kelas SL3-SU5, medali perunggu untuk bulutangkis tunggal puteri kelas SL4, serta medali perunggu untuk bulutangkis ganda campuran kelas SL3-SU5.

Selain itu, juara 1 (Emas), Indonesia Para Badminton International 2016 di Solo, Juara 2 (Perak), PEPARNAS ke XV 2016 di Bandung, Juara 1 ( Emas), ASEAN Para Games ke 8 tahun 2015 di Singapura, dan Juara 1 ( Emas),Juara 2 ( Perak), Juara 3 ( Perunggu),Pada ajang ASIAN Para Games ke 8 di Singapura tahun 2015 (Piagam Penghargaan Dari KEMENPORA). Serta masih banyak lagi prestasi yang berhasil diraihnya.  rya, mas

Related posts

72% Keluarga Indonesia Memesan Layanan Pesan Antar Makanan Lebih Banyak selama Pandemi

redaksiWD

Bekerjasama dengan Ajaib, UOB Asset Management Indonesia Siap Tawarkan Reksa Dana Obligasi Baru kepada Investor Ritel

redaksiWD

Mogok Kerja, Demonstran Lumpuhkan Aktivitas Myanmar

redaksiWD