wartadigital.id
Manca

Hamas Sebut Menangkap Lebih Banyak Tentara Israel

Juru Bicara Hamas Abu Ubaidah.

 

GAZA (wartadigital.id) – Juru Bicara militer Brigade Al-Qassam Hamas, Abu Ubaidah mengumumkan para tentara Israel ditangkap, dibunuh dan terluka dalam operasi perlawanan pada Sabtu (25/5/2024) sore di Jalur Gaza utara.

Para prajurit Zionis tersebut ditangkap ketika pasukan Israel dipancing ke dalam terowongan di kamp pengungsi Jabaliya. “Lawan mereka. Allah akan menghukum mereka dengan tanganmu dan mempermalukan mereka serta memberimu kemenangan atas mereka dan menyembuhkan hati orang-orang yang beriman,” ujar Abu Ubaidah dalam pernyataan resmi dikutip, Minggu (26/5/2024).

Dia menambahkan, “Wahai rakyat kami yang hebat, wahai pejuang yang heroik, wahai bangsa kami dan rakyat dunia yang merdeka, sejahtera dan berkah besertamu.” “Pemerintah musuh dan tentaranya yang menindas terus melakukan kebijakan balas dendam dan penghancuran yang buta dan sembrono, berpindah dari satu kegagalan ke kegagalan lainnya, mencari pencapaian ilusi untuk memasarkan pembantaian dan tekanan militer mereka terhadap rakyat kita sebagai kemenangan atau pencapaian,” ungkap dia.

“Para pejuang heroik kita yang hebat terus mengajarkan pelajaran pada pendudukan di semua lini, mengandalkan Allah, berpegang teguh pada tali kuat-Nya, dan mempertahankan tanah mereka dari musuh yang jahat, biadab, dan keji,” tegas dia.

Dia menegaskan, “Babak terakhir dari kegagalan dan kebingungan Zionis adalah kejahatan mengerikan yang dilakukan oleh pasukan musuh, yang terus berlanjut hingga saat ini, di Jabalia, Rafah, dan wilayah lain di tanah kita tercinta.”

“Pasukan pendudukan menyaring tumpukan puing untuk mencari sisa-sisa beberapa tawanan mereka yang sengaja mereka bom sebelumnya. Mereka mengerahkan ribuan tentara di gang-gang Jabalia dan tempat lain, mencari mayat, mengorbankan tentara mereka demi plot pribadi Netanyahu dan kepentingan pemerintahannya yang ekstremis dan fasis,” papar dia.

“Kemudian, tentara musuh memasarkan pengambilan jenazah sebagai pencapaian militer dan moral. Meskipun terjadi perang genosida dan penghancuran tanpa pandang bulu, para pejuang kami telah dan tetap waspada terhadap pasukan musuh, melakukan lusinan operasi melawan mereka selama lebih dari dua minggu di Jabalia, Rafah, Beit Hanoun, dan semua pusat agresi dan penyerangan,” ungkap dia.

Abu Ubaidah menjelaskan, “Operasi terbaru ini adalah operasi kompleks yang dilakukan pejuang kami sore ini, Sabtu, di Jalur Gaza utara. Pejuang kami memancing pasukan Zionis ke dalam salah satu terowongan di kamp Jabalia, menjebak mereka dalam penyergapan di dalam dan di pintu masuk terowongan ini.” “Dengan karunia dan kekuatan Allah, mereka mampu menghadapi kekuatan ini dari jarak dekat. Kemudian, pejuang kami menyerang pasukan bala bantuan yang bergegas ke tempat kejadian dengan alat peledak, dan langsung mengenai mereka,” papar dia.

Abu Ubaidah mengungkapkan, “Pejuang kami kemudian mundur setelah meledakkan terowongan yang digunakan dalam operasi ini, setelah menyebabkan semua anggota pasukan ini terbunuh, terluka, atau ditangkap, dan menyita peralatan militer mereka.” “Setiap hari yang digunakan musuh untuk melakukan agresi terhadap rakyat dan keluarga kami akan menimbulkan akibat yang berat dan signifikan. Kami akan terus membuat musuh membayar harga ini, dengan izin dan pertolongan Allah. Kami terus menghadapi agresi di setiap jalan, lingkungan, kota, dan kamp di Jalur Gaza, dari Beit Hanoun hingga Rafah,” ungkap dia.

“Kami akan mengungkapkan rincian baru dari operasi ini pada waktu yang tepat, Insya Allah,” ujar dia. Dia menjelaskan, “Salut untuk jiwa para martir kita yang saleh, pahlawan kita yang terluka, dan tawanan kita yang bangga. Salut kepada para pejuang kita yang heroik di semua posisi mereka dan kepada orang-orang kita yang hebat dan pemberi di mana pun.” “Ini adalah jihad kemenangan atau kesyahidan. Damai besertamu, rahmat Allah dan berkah-Nya,” pungkas dia. sin

Related posts

Dipicu Angin Tak Terduga, Kebakaran Hutan di Yunani Tak Terkendali

redaksiWD

Turki Kutuk Keras Penodaan Masjid dan Serangan Israel ke Jenin

redaksiWD

Hanya untuk Bunuh Warga Sipil, Indonesia Minta Stop Pasok Senjata ke Israel

redaksiWD