wartadigital.id
Headline Mataraman

IAIN Tulungagung Segera Jadi UIN

Bupati Tulungagung Maryoto Birowo

TULUNGAGUNG (wartadigital.id) – Bupati Tulungagung Maryoto Birowo siap membantu IAIN Tulungagung menjadi Universitas Islam Negeri (UIN). Menurutnya, perubahan menjadi UIN akan membawa dampak kemajuan untuk masyarakat Tulungagung.

“Mungkin dalam tahap persiapan prasarana pendidikan butuh perizinan, kami siap membantu perizinannya,” ucap Maryoto, Rabu (7/4/2021).

Menurut Maryoto, keberadaan IAIN selama ini menjadi berkah tersendiri bagi Tulungagung. Sebab Tulungagung yang termasuk wilayah pinggiran dan jauh dari ibu kota, punya universitas berkualitas dengan mahasiswa yang banyak.

Apalagi jika naik status menjadi universitas, menurut Maryoto, akan membuat masyarakat Tulungagung jadi peduli pendidikan. “Tentu kami ikut bangga jika nantinya berubah jadi UIN. Kami akan dukung sepenuhnya,” tegas Maryoto.

Maryoto pun mempunyai harapan, nantinya ada jurusan Teknik Industri di UIN Tulungagung. Sebab menurutnya, jurusan ini sangat dibutuhkan dalam perkembangan industri masa depan.

Selain itu, Maryoto juga berharap UIN Tulungagung membuka jurusan kedokteran. Bahkan, ia menawarkan RSUD dr Iskak, rumah sakit milik Pemkab Tulungagung, untuk menjadi tempat pembelajaran.

Dengan status rumah sakit rujukan, RSUD dr Iskak juga menjadi tempat pendidikan calon dokter dan dari universitas lain. “Syarat untuk fakultas kedokteran kan harus ada rumah sakitnya. Pakai saja RSUD dr Iskak,” ujar Maryoto.

Sementara Rektor IAIN Tulungagung Prof Dr Maftukhin mengatakan, semua persyaratan menjadi UIN sudah dipenuhi. Bahkan, prosesnya tinggal penomoran di Kemenkumham. Proses perubahan itu dipastikan di tahun 2021 ini.  “Pokoknya dalam waktu secepatnya, bisa April, bisa Mei. Surat yang akan ditandatangani Presiden, Perpres sudah ada,” ungkap Maftukhin. suc

Related posts

Pelindo III Kirim Bantuan Korban Bencana NTB-NTT

redaksiWD

Pemerintah Nunggak Biaya Hotel untuk Isoman Rp 196 Miliar

redaksiWD

OJK Ingatkan Peningkatan Kasus Covid Bisa Ganggu Pemulihan Ekonomi RI

redaksiWD