wartadigital.id
Headline Kesehatan Lifestyle

Ini Cara Dapatkan Vitamin dan Obat-obatan bagi Masyarakat Isoman Menurut Epidemiolog UNAIR

Antara
Anggota Satgas Penanganan Covid-19 menggantungkan makanan di pagar rumah warga yang menjalani isolasi mandiri.

SURABAYA (wartadigital.id) – Isolasi mandiri (isoman) biasanya dilakukan oleh masyarakat yang terkonfirmasi positif Covid-19 disertai dengan gejala ringan atau tanpa gejala. Meski begitu, masyarakat tetap membutuhkan berbagai vitamin atau obat-obatan guna menjaga kondisi kesehatann mereka.

Laura Navika Yamani SSi, MSi, PhD, salah satu epidemiolog Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Airlangga (UNAIR) mengatakan terdapat beberapa cara agar masyarakat mendapat vitamin maupun obat-obatan selama isoman.

Laura mengatakan, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) telah menyediakan layanan konsultasi dan paket obat gratis bagi masyarakat terkonfirmasi positif Covid-19 yang menjalani isoman. Hingga saat ini, program tersebut telah tersebar pada beberapa kabupaten atau kota di Pulau Jawa dan Bali.

Dalam menjalankan program itu, tambah Laura, Kemenkes menjalin kerjasama dengan 11 platform telemedicine dan apotek Kimia Farma. Adapun 11 platform telemedicine tersebut diantaranya Halodoc, YesDok, Alodokter, Klik Dokter, SehatQ, Good Doctor, Klinikgo, Link Sehat, Milvik, Prosehat, dan Getwell.

Selain itu, Kemenkes juga menjalin kerjasama dengan jasa pengiriman SiCepat untuk mengambil paket vitamin dan obat-obatan dari apotek Kimia Farma. Nantinya, paket vitamin dan obat-obatan tersebut akan dikirim ke alamat pasien sesuai data yang dimasukkan ke dalam website.

“Jadi masyarakat dapat memanfaatkan program dari Kemenkes di mana hanya perlu mengunjungi link https://isoman.kemkes.go.id dan memberikan data terkait kondisinya, apakah tergolong tanpa gejala atau bergejala ringan,” jelasnya, Jumat  (30/7/2011).

Lebih lanjut, Laura mengungkapkan bahwa bantuan obat-obatan dan vitamin terbagi menjadi dua paket yang berbeda. Untuk pasien tanpa gejala mendapatkan paket yang berisi berbagai macam vitamin seperti vitamin C, vitamin D, vitamin E, dan Zinc. Sedangkan pasien dengan gejala ringan akan mendapatkan paket vitamin ditambah obat-obatan seperti Azitromisin, Oseltamivir, dan Parasetamol.

Laura menuturkan bahwa vitamin yang diberikan tersebut berguna untuk mendorong sistem imun dalam tubuh agar mampu melawan virus Covid-19. Masyarakat juga perlu mengetahui bahwa obat-obatan tersebut bukan obat spesifik untuk Covid-19 atau antivirus SARS-CoV-2, melainkan untuk membantu meredakan gejala yang muncul karena terpapar Covid-19 dimana sifatnya adalah terapi suportif.

Melalui Jalur Puskesmas

Selain program gratis dari Kemenkes, masyarakat yang dinyatakan positif Covid-19 juga dapat melapor kepada pihak puskesmas. Biasanya, tanjut Laura, puskesmas akan meminta bukti pemeriksaan Covid-19 kemudian puskesmas melakukan peresepan dan memberikan obat-obatan yang dibutuhkan.

“Kalau program dari Kemenkes memang memanfaatkan teknologi. Jika terdapat masyarakat yang tidak terbiasa menggunakan gadget maka bisa menghubungi puskesmas terdekat,” ucap Laura.

Menurut Laura, ada beberapa lingkup RT maupun RW juga dapat diberikan pasokan vitamin dan obat-obatan untuk meringankan beban kerja puskesmas. Sehingga, selain memberikan bantuan makanan, pihak RT dan RW juga memberikan support berupa vitamin kepada warganya yang melakukan isoman.

Melalui Donasi LSM atau Paket Berbayar

Selain dua hal di atas, Laura juga mengatakan bahwa sudah banyak LSM yang memberikan donasi gratis kepada masyarakat yang menjalani isoman. Menurutnya, bila memang ada bantuan seperti itu masyarakat juga dapat memanfaatkan fasilitas yang diberikan.

Tidak hanya itu, banyak rumah sakit atau klinik yang juga menawarkan layanan telemedicine. Namun, masyarakat perlu mengeluarkan biaya karena layanan tersebut adalah layanan berbayar.

“Untuk saat ini seharusnya pergerakan sudah pada level komunitas bukan level individu. Jika ada yang terlihat bergejala tetapi masih beraktivitas di luar rumah maka masyarakat harus bisa mengedukasi agar orang tersebut mau melakukan pemeriksaan dan isoman,” imbau Laura.

Laura berharap masyarakat yang terkonfirmasi positif Covid-19 mau melaporkan kasusnya agar rantai penularan dapat dihentikan. Dia juga mengingatkan bahwa Covid-19 bukan penyakit aib yang harus disembunyikan.

“Jika ingin pandemi segera selesai maka salah satu caranya adalah 3T, testing, tracing, dan treatment. Isoman juga termasuk treatment. Kalau 3T tersebut berjalan dengan baik maka kita dapat mempercepat pengendalian pandemi Covid-19,” tutupnya. sis

Related posts

Empat Lembaga Dilebur, Perintahkan Daerah Bentuk Badan Riset di Daerah

redaksiWD

Peringati Hari Kartini, Warga Surabaya Bisa Mendapat Pelayanan KB Gratis hingga 9 Mei 2021

redaksiWD

Upaya Turunkan Stunting dengan Seminar Nasional 100 Profesor Bicara Stunting

redaksiWD