wartadigital.id
Manca

Kabar Gembira, AS Hapuskan Utang 4,75 Juta Mahasiswa Senilai Rp 2.683,8 Triliun

Reuters
Presiden AS Joe Biden

 

WASHINGTON (wartadigital.id) – Saat mahasiswa di Indonesia bergulat dengan kenaikan UKT (uang Kuliah Tunggal) dan terjerat pinjol imbas mahalnya biaya pendidikan, Amerika membuat kebijakan yang pro mahasiswa. Wakil Presiden AS Kamala Harris mengumumkan pemerintahannya menghapus utang mahasiswa (student loan) untuk total 4,75 juta peminjam mulai hari ini, Kamis (23/5/2024).

“Hari ini, kami mengumumkan babak baru pengampunan utang mahasiswa. Presiden Biden dan saya kini telah membatalkan167 miliar dolar AS (sekitar Rp 2.683,8 triliun) untuk 4,75 juta peminjam,” kata Harris melalui unggahan Instagram @vp, Kamis (23/5/2024).

“Kami membantu masyarakat Amerika membangun kesejahteraan dan menciptakan perekonomian di mana setiap orang memiliki kebebasan untuk berkembang,” imbuhnya.

Melansir situs resmi Departemen Pendidikan AS, pembebasan utang ini ditujukan untuk tiga kategori peminjam. Pertama, mereka yang menerima Pengampunan Pinjaman Layanan Umum (PSLF).

Kedua, mereka yang mendaftar untuk Program Tabungan Pendidikan Berharga (SAVE) Presiden Biden dan memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat pengampunan yang dipersingkat.

Ketiga, mereka yang menerima pengampunan atas pembayaran kembali berdasarkan pendapatan (IDR) sebagai hasil dari perbaikan yang dilakukan oleh Pemerintah. Berkat upaya administrasi ini, lebih dari satu dari setiap 10 peminjam pinjaman mahasiswa federal kini telah disetujui untuk mendapatkan keringanan utang.

Tindakan ini didasarkan pada upaya Pemerintahan Biden untuk memberikan keringanan utang kepada sebanyak mungkin peminjam secepat mungkin. “Pemerintahan Biden-Harris tetap gigih dalam upaya kami untuk memberikan keringanan utang pelajar kepada jutaan orang di seluruh negeri, dan pengumuman ini membuktikan hal tersebut,” kata Menteri Pendidikan AS Miguel Cardona.

Departemen Pendidikan AS baru-baru ini juga mengumumkan pembaruan mengenai waktu penyesuaian jumlah pembayaran. Perbaikan administratif ini memastikan peminjam mendapatkan kredit atas kemajuan yang dicapai peminjam terhadap pengampunan IDR dan PSLF. Peminjam yang mendapat manfaat dari konsolidasi sekarang memiliki waktu hingga 30 Juni 2024 untuk mengajukan permohonan konsolidasi. rmo

Related posts

Pemimpin Kristen di Yerusalem Tegaskan Siap Mati Membela Masjid Al-Aqsa

redaksiWD

Iran Pamer Rudal untuk Ladeni Serangan Israel

redaksiWD

Terusan Panama di AS Mengering, Waktu Tunggu Kapal hingga 21 Hari

redaksiWD