wartadigital.id
Ekbis Headline

KIH  Safe ‘n Lock Jadi Support System Pengembangan Industri Halal di Indonesia

Wapres KH Ma’ruf Amin meninjau pembangunan Kawasan Industri Halal Sidoarjo Safe ‘n Lock Halal Industrial Park di Sidoarjo, Kamis (30/9/2021).

 

SIDOARJO (wartadigital.id) – Wakil Presiden RI KH Ma’ruf Amin meninjau pembangunan Kawasan Industri Halal Sidoarjo Safe ‘n Lock Halal Industrial Park di Sidoarjo, Kamis (30/9/2021). Pengembangan kawasan ini merupakan salah satu upaya pengembangan ekonomi dan keuangan syariah Indonesia.

Turut mendampingi Wapres dalam peninjauan tersebut Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah Teten Masduki dan Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali.

Dalam kunjungannya, Wapres mengatakan jika Indonesia memiliki potensi besar dalam mengembangkan industri halal, antara lain sumber daya alam (SDA) dan sumber daya manusia (SDM). “Kita memiliki potensi besar, baik SDA-nya maupun para pengusaha yang selama ini belum kita kembangkan dengan baik,” ungkapnya.

Sementara itu, Gubernur Khofifah mengatakan bahwa KIH Safe ‘n Lock Sidoarjo ini merupakan kawasan industri halal yang pertama di Jatim dan pertama di Indonesia yang beroperasi untuk pelaku UMKM. Kawasan ini juga diharapkan support system yang mampu mendorong perkembangan industri produk halal di Indonesia. “Indonesia dengan jumlah penduduk muslim terbesar di dunia sangat berpeluang mengambil kesempatan untuk mengembangkan produk halal. KIH ini akan menjadi support system dalam pengembangan produk maupun industri halal,” ujarnya.

Menurut Khofifah, keberadaan KIH Safe ‘n Lock Sidoarjo ini akan mendorong konsumsi produk halal secara global. Dan hal tersebut, kata dia, menjadi peluang besar bagi UKM-IKM di Jatim untuk memproduksi produk halal yang berstandar internasional.

“Potensi kebutuhan terhadap produk halal diperkirakan akan mencapai 62 persen di Asia Pasific tahun 2030. Saat ini produk halal bahkan telah menjadi gaya hidup global,” imbuhnya.

Lebih lanjut disampaikan Khofifah, pembangunan Kawasan Industri Halal (KIH) Safe ‘n Lock di Sidoarjo yang telah mendapatkan surat keterangan dari Kemenperin Nomor: 373/KPAAII/X/2020 tanggal 22 Oktober 2020 yang telah memenuhi kriteria dan persyaratan sebagai Kawasan Industri Halal pertama yang ada di Jatim. KIH Safe ‘n Lock sendiri menyediakan 118 unit Standard Factory Building (SFB) dengan berbagai fasilitas seperti kantor manajemen halal dan masjid.

Sampai saat ini, kata dia, telah terjual 22 unit dari target pembangunan 32 unit. Pada 2022 akan dibangun 38 unit. KIH safe and lock telah berhasil menarik animo investasi dari Amin Bio Group dari Tiongkok dalam membangun kemitraan pabrik gelatin halal di Sidoarjo, sebagai bentuk penguatan branding produk halal.

Selain support system bagi pengembangan produk halal, lanjut Khofifah, HIPS ini juga akan bisa mengangkat sekaligus membuka pasar UMKM Produk Halal ke pasar  internasional. Ini sejalan dengan kontribusi UMKM terhadap PDRB Jatim sebesar 57,25%.

Dalam kunjungan tersebut, Wapres KH. Ma’ruf Amin bersama Khofifah dan rombongan menyaksikan prosesi pelepasan ekspor dari KIH Safe ‘n Lock ke Nagoya Jepang oleh Menteri Perindustrian (Menperin). Ekspor yang dilakukan kali ini merupakan produk Sariraya Indonesia (PT. Sinergi Cita Mulia) yang telah menembus pasar internasional. Produk yang diekspor antara lain, keripik tempe, kerupuk bawang, kerupuk jengkol, dan makanan ringan lainnya produksi UMKM.

Wapres KH.Ma’ruf Amin dan rombongan juga menyempatkan diri meninjau unit UKM – IKM yang sudah beroperasi di KIH Safe ‘n Lock. Misalnya kerupuk bawang, keripik tempe, produk susu, kopi dan sebagainya. hdi

 

 

Related posts

SIG – BNI Teken Kerjasama Solusi Digital Value Chain untuk Mitra SIG

redaksiWD

Tim ITS Berhasil Manfaatkan Food Waste Ikan Makarel Jadi Produk Makanan Lezat

redaksiWD

Tolak Pemecatan, Jokowi Minta KPK-BKN-Menpan Susun Skenario terhadap 75 Pegawai KPK Tak Lolos TWK

redaksiWD