wartadigital.id
Headline Pendidikan

Moncer, Alumnus FH Unair Raih Predikat Cumlaude di Utrecht University

Istimewa
Annida Aqilla Putri saat momen kelulusan di Utrecht University.

 

SURABAYA (wartadigital.id) – Alumnus  Unair terus menunjukkan kiprah membanggakan. Tidak hanya di kancah nasional tetapi juga pada kancah internasional Annida Aqilla Putri, alumnus Fakultas Hukum Unair  adalah salah satunya.

Baru-baru ini, perempuan yang akrab disapa Annida itu lulus dari salah satu kampus tertua di Belanda, Utrecht University. Tak tanggung-tanggung, Annida berhasil lulus dengan “pujian” (cumlaude).

Sejak duduk di bangku S1, Annida tergolong sebagai mahasiswa yang aktif di secara akademik maupun non akademik. Pada tahun 2019 misalnya, Annida berkesempatan untuk mengikuti program pertukaran mahasiswa di Leiden University, Belanda. “Kebetulan di tahun 2019 aku ada kesempatan ikut exchange di Leiden, Belanda juga selama satu semester,” ucapnya dalam keterangan tertulis, Jumat (29/12/2023).

Pengalaman mengikuti pertukaran mahasiswa, kata Annida, menjadi motivasi tersendiri untuk melanjutkan pendidikan tinggi di luar negeri. Terlebih, ia telah merasakan budaya dan sistem pendidikan yang berbeda meski hanya dalam satu semester. “Jadi sedikit banyak sudah tahu pengalaman kuliah di luar dan aku sangat enjoy. Setelah itu aku juga cari-cari informasi gimana caranya buat kuliah di sana,” ungkapnya.

Pengalaman, tujuan, dan kemauan untuk mengambil peluang yang ada membawa Annida berhasil meraih beasiswa di Utrecht University. Selepas lulus dari FH Unair pada 2021 lalu, ia mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya untuk mewujudkan keinginannya melanjutkan studi master. “Jadi beasiswa ini aku apply setelah aku lulus, 2021 lalu. Sempat magang dulu, lalu cari-cari info, dan pas apply Alhamdulillah langsung keterima,” tuturnya.

Annida memperoleh beasiswa Utrecht Excellence Scholarship (UES) – Law, Economics, Governance International Talent Scholarship. UES ini merupakan beasiswa langsung dari Utrecht University yang menawarkan kesempatan bagi calon mahasiswa bertalenta. Sebelumnya, Annida harus bersaing dengan calon mahasiswa lainnya dari berbagai negara untuk berhasil lolos.

Teliti HAM

Annida mengambil program penelitian hukum untuk studi master. Hal itu ia pilih bukan tanpa alasan. Menurutnya, dengan penelitian ia dapat melihat berbagai isu dan masalah sosial secara lebih luas dalam lensa hukum. Termasuk, ia dapat menyalurkan perhatiannya pada isu-isu yang selama ini menjadi fokusnya melalui penelitian hukum.

Sejak S1, Annida telah menaruh perhatiannya pada isu-isu seputar HAM (Hak Asasi Manusia). Ia kemudian menyalurkan perhatiannya itu pada penelitian tesisnya saat studi master. “Program yang aku ambil secara umum itu Penelitian Hukum. Di tahun kedua baru bisa ambil peminatan di mana aku ambilnya HAM karena memang concern di situ. Aku ambil itu karena bisa berinteraksi juga sama masyarakat. Selain itu, HAM juga bisa di-explore lebih jauh,” terangnya.

Keputusan Annida untuk menulis tesis tentang HAM yang selama ini menjadi perhatiannya terbilang tepat. Pasalnya, ia bisa meraih predikat cumlaude berkat penelitian tesisnya yang mendapat nilai tinggi. Selain itu, berkat dedikasinya terhadap HAM, ia juga berkesempatan magang hingga menjadi pegawai tetap di salah satu NGO (Non Governmental Organization) bidang HAM yang ada di Belanda. rya

Related posts

Dorong Transformasi Layanan Terpadu Digital, Indosat Ooredoo Hutchison, Asianet dan MNC Play Lakukan Akuisisi Strategis

redaksiWD

Rencana Pengenaan PPN Sembako dan Pendidikan, Lebih Baik Pemerintah Kejar Pengemplang Pajak

redaksiWD

Perhutani Salurkan Bantuan Sembako Warga Terdampak Erupsi Semeru

redaksiWD