wartadigital.id
Headline Nasional

MUI Minta ICC Jangan Takut Tangkap Netanyahu

AP
Benyamin Netanyahu

 

JAKARTA (wartadigital.id) – Mahkamah Pidana Internasional (ICC) berencana akan mengeluarkan surat perintah penangkapan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Menanggapi adanya hal ini, Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta pihak ICC tak ragu menangkap petinggi zionis itu.

“MUI mendesak ICC agar berani dan tidak mengenal istilah takut untuk menegakkan keadilan, karena kejahatan kemanusiaan yang dilakukan oleh Benjamin Netanyahu ini sudah benar-benar luar biasa biadabnya,” kata Wakil Ketua Umum (Waketum) MUI Anwar Abbas dalam keterangan di Jakarta, Jumat (3/5/2024).

Anwar menegaskan penangkapan Netanyahu tidak perlu melalui proses panjang, karena menurutnya selama ini Israel telah melakukan tindakan genosida yang menewaskan sebanyak 33.797 orang dan melukai 76.465 orang rakyat Palestina sejak enam bulan yang lalu. “Ini jelas-jelas merupakan tindakan genosida yang ditujukan oleh Benjamin Netanyahu untuk menghancurkan seluruh atau sebagian dari rakyat Palestina,” katanya.

Anwar menilai jika ICC tidak berani mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Perdana Menteri Israel tersebut karena takut dengan ancaman dari negara-negara Eropa dan Amerika Serikat, maka hukum serta nilai-nilai perikemanusiaan dan perikeadilan sudah tergadaikan dan tidak lagi dihormati oleh ICC.

Menurutnya, saat ini Benjamin Netanyahu sedang berada dalam ketakutan jika ICC benar-benar mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap dirinya. Sehingga, Netanyahu telah melakukan berbagai usaha diplomatik dan meminta bantuan Presiden Amerika Serikat Joe Biden agar bisa terhindar dari penangkapan tersebut.

“Untuk itu, mari kita tunggu apakah ICC masih punya nyali atau tidak. Jika tidak, maka ICC tidak lagi berhak untuk dipercaya sebagai Mahkamah Pidana Internasional, dan kita meminta kepada masyarakat dunia supaya mahkamah tersebut dibubarkan saja,” ucap Anwar Abbas.

Diketahui, Israel disebut semakin resah atas kemungkinan dikeluarkannya surat perintah penangkapan oleh ICC terhadap Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Menteri Pertahanan Yoav Gallant, dan Angkatan Bersenjata Israel, lapor Axios yang mengutip dua pejabat Israel dan AS.

Pada Selasa (30/4/2024), Juru Bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby menegaskan kembali bahwa AS tidak mendukung penyelidikan ICC yang sedang berlangsung. jpc, ins

Related posts

Pj Gubernur Adhy Tinjau Rekapitulasi KPU Jatim Bersama Forkopimda

redaksiWD

Negara Bayar Gaji Ribuan PNS Bodong, Alvin Lie Sebut Rakyat Terus Dibebani Pajak

redaksiWD

Prof Arif Satria Kembali Dilantik sebagai Rektor IPB, Khofifah Harap Kerjasama di Sektor Pertanian dan Pengembangan Desa di Jatim

redaksiWD