wartadigital.id
Surabaya

Nabung Sejak 2005,  Juru Parkir Asal Jombang Berangkat ke Tanah Suci

Salamun (dua dari kiri), jemaah haji kelompok terbang (kloter) 63 asal Kabupaten Jombang.

 

SURABAYA (wartadigital.id) – Menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci adalah cita-cita yang didamba setiap muslim, tak terkecuali bagi Salamun, jemaah haji kelompok terbang (kloter) 63 asal Kabupaten Jombang. Pria yang sehari-hari menjadi juru parkir di kawasan pertokoan sekitar kampus Universitas Darul Ulum ini telah memendam keinginan yang kuat untuk menjadi tamu Allah di Tanah Suci.

“Saking inginnya naik haji, suatu siang pada tahun 2005, saya mengambil kotak celengan  yang sudah saya pesan dari tukang kayu. Saya sudah membulatkan niat untuk rutin menabung.  Pada malam hari setelah salat tahajud, saya masukkan uang Rp 50 ribu ke celengan tersebut sambil saya niatkan saya harus pergi haji dan saya harus bisa rutin menabung,” kenang Salamun di Asrama Haji Sukolilo, Rabu (29/5/2024).

Sehari-hari untuk pengisian celengannya, Salamun tidak menargetkan jumlah tertentu. “Ya bisa sepuluh ribu, dua puluh ribu. Kadang kalau rezeki, ada orang tiba-tiba memberi uang Rp 50 ribu, itu langsung saya tabung di celengan,” jelas pria asal Dusun Temulawak Desa Kebon Temu Kecamatan Peterongan ini.

Pada 2011, Salamun berkeinginan membongkar celengan kayu yang dia punya. Iapun sangat bahagia ketika dibongkar, uang di dalam celengannya telah terkumpul Rp 25 juta. Dengan hati gembira penuh syukur, Salamun pun mendaftar haji.

Agar bisa menabung untuk pelunasan, Salamun (64 tahun) semakin bersemangat untuk bekerja. Meskipun di bawah terik matahari dan guyuran air hujan, Salamun tetap bersemangat melaksanakan pekerjaan sebaik-baiknya. Ia mengaku selain menjadi juru parkir, Salamun juga menjual minuman kemasan di tempat ia biasa mangkal.

Tahun 2016 ketika Salamun sedang melaksanakan pekerjaan sebagai juru parkir, ada orang yang mengingatkannya, kalau ia tidak segera mendaftarkan istrinya maka mereka tidak akan bisa segera berangkat bersama.

“Dari awal memang saya hanya mampu mendaftar haji untuk saya sendiri. Saat itu saya masih ada tanggungan membayar biaya kuliah dua anak serta seorang anak yang masih SMA,” terangnya.

Salamun pun memecah celengan yang ia punya sebagai modal sang istri untuk mendaftar haji. “Waktu itu, tabungan saya terkumpul Rp 6 juta. Agar mencukupi untuk mendaftar haji, saya meminjam dana talangan haji di KBIH,” kenang Salamun.

Setelah menunggu selama 13 tahun, kini Salamun dan istri tercintanya, Sukarti, memperoleh panggilan Allah SWT menjadi tamu-Nya di Tanah Suci. Salamun semakin bahagia karena dia bisa berangkat bersama istrinya lewat kuota penggabungan. Dia tak menyangka meskipun sehari—hari penghasilannya tak tentu, tetapi dia bisa memenuhi kewajiban menunaikan rukun Islam kelima. “Semoga anak-anak, cucu-cucu, para saudara dan tetangga, serta semua orang yang pernah memberi saya uang, bisa dipanggil ke Tanah Suci semua,” harapnya. sis

Related posts

Lapas Sidoarjo Terima Jatah 550 Dosis Vaksin Covid-19

redaksiWD

Kualitas Udara Surabaya hingga Pertengahan Tahun 2022 dalam Klasifikasi Baik

redaksiWD

Jelang Musim Penghujan, Gus Muhdlor Cek Kesiapan Lima Rumah Pompa Air

redaksiWD