wartadigital.id
Manca

Pakar HAM Jepang Kritik Respons Barat terhadap Pembantaian Warga di Nuseirat, Tunjukkan Standar Ganda

AP
Serangan militer Israel terhadap kamp Nuseirat mengabaikan hukum internasional.

 

OSAKA (wartadigital.id)  – Saul Takahashi, profesor studi hak asasi manusia dan perdamaian di Universitas Jogakuin Osaka, mengatakan kepada Al Jazeera dikutip Minggu (9/6/2024) bahwa tanggapan Barat terhadap pembunuhan warga Palestina menunjukkan standar ganda.

“Ada standar ganda yang sangat besar ketika menyangkut kehidupan manusia. Bahwa kehidupan orang Israel, kehidupan orang Ukraina, kehidupan orang berkulit putih itu penting, tetapi jika menyangkut orang Palestina, orang berkulit coklat, orang Arab pada umumnya, mereka tidak sama. Tidak terlalu peduli,” kata Takahashi dari Toyohashi di Jepang.

“Seperti yang disebutkan oleh koresponden Anda, hal ini hampir tidak diberitakan sama sekali… hilangnya nyawa warga Palestina di media Israel. Hal serupa terjadi di media AS dan banyak media internasional lainnya,” katanya lagi.

Lebih lanjut dari wawancara Al Jazeera dengan Saul Takahashi, yang juga mantan Wakil Kepala Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia di Palestina menyatakan klaim bahwa serangan Israel terhadap kamp Nuseirat dapat dibenarkan sama sekali mengabaikan hukum internasional. “Israel telah berkali-kali menunjukkan bahwa mereka tidak peduli dengan hukum internasional dan kemanusiaan. Ada standar proporsionalitas yang jelas. Hilangnya nyawa dan benda-benda sipil dalam bentuk apa pun harus proporsional. Dan cukup jelas bahwa serangan terhadap kamp Nuseirat ini tidak proporsional. Ini adalah sesuatu yang telah kita lihat berulang kali. Bukan hanya sejak Oktober lalu tapi hampir di setiap serangan yang dilakukan Israel di Gaza,” kritiknya.

Takahashi mengatakan jika Netanyahu peduli dengan para sandera, dia harus melakukan kesepakatan gencatan senjata dan segera melakukan negosiasi. “Mereka telah berhasil menyelamatkan segelintir tawanan melalui kekuatan militer, dan omong-omong, mereka telah membunuh beberapa orang dalam perjalanan,” papar Takahashi.

Menurut dia, masih banyak lagi tawanan yang dibebaskan melalui cara diplomatik. “Itulah yang sebenarnya harus terjadi,” paparnya.

Dia menjelaskan, mungkin menangkap semua tawanan secara militer. “Kami pikir kami akan kembali ke perjanjian gencatan senjata karena Biden juga membutuhkan kemenangan,” tuturnya. sin

 

Related posts

Erdogan Tolak Tekanan AS untuk Putuskan Hubungan dengan Hamas

redaksiWD

Minta Jaminan Keamanan Warganya, Dubes Jepang Temui Pejabat Taliban di Kabul

redaksiWD

Kebijakan Netralitas, Swiss Larang Anggota NATO Kirim Senjata ke Ukraina

redaksiWD