wartadigital.id
Headline Surabaya

Pemkot Resmikan Bank Sampah Induk Surabaya

Walikota Surabaya Eri Cahyadi saat meninjau ruangan-ruangan di Bank Sampah.

 

SURABAYA (wartadigital.id) – Pemkot Surabaya meresmikan gedung Bank Sampah Induk Surabaya di komplek kantor Dinas Lingkungan Hidup Kota Surabaya, Jalan Menur 31 A Surabaya, Jumat (1/9/2023). Peresmian itu ditandai dengan penandatanganan prasasti beserta pemotongan untaian melati yang disaksikan langsung oleh Ketua Komisi C beserta anggotanya.

Dalam peresmian itu, Walikota Surabaya Eri Cahyadi juga sempat meninjau ruangan-ruangan di Bank Sampah itu. Bahkan, ia juga sempat melihat mesin pres botol bekas. Ia juga membantu memasukkan botol-botol itu ke mesin pres itu. Dengan adanya gedung Bank Sampah Induk Surabaya itu, Pemkot Surabaya menargetkan penjualan sampah kering sebanyak 150 ton per bulan.

Pada kesempatan itu, Cak Eri bersyukur karena sudah bisa meresmikan gedung Bank Sampah Induk Surabaya itu. Sebab, itu adalah cita-citanya sejak dulu dan sekarang sudah bisa diresmikan. “Insyaallah ini akan menghidupkan bank sampah di setiap RW. Jadi, sampah-sampah itu dipilah-pilah dari rumah lalu diserahkan ke bank sampah yang ada di tingkat RW dan selanjutnya dijual ke bank sampah induk ini dengan harga yang sama, sehingga rata semuanya harganya,” katanya seusai peresmian.

Selain itu, dengan adanya Bank Sampah Induk Surabaya ini berarti sampah itu bukan lagi menjadi barang yang menjijikkan tapi menjanjikan. Sebab, ketika sampah itu bisa diolah dan dipisah-pisah, itu bisa dijual. “Jadi, Bank Sampah Induk Surabaya ini saya dedikasikan untuk kader-kader lingkungan yang sudah menyiapkan bank sampah di tingkat RW,” tegasnya.

Oleh karena itu, ia mengaku akan mengadakan lomba Piala Walikota Surabaya dalam memilah sampah sejak dari rumah dan yang akan dinilai di setiap RW. Mulai hari ini hingga beberapa minggu ke depan akan disosialisasikan lomba tersebut, sehingga diharapkan akhir bulan ini bisa dimulai lombanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Surabaya Agus Hebi Djuniantoro mengatakan dalam pelaksanaannya bank sampah induk ini berkolaborasi dengan Yayasan Bina Bakti Lingkungan yang sudah berdiri sejak beberapa tahun lalu. Mereka kemudian ditarik untuk mengembangkan dan melebarkan sayapnya menjadi Bank Sampah Induk Surabaya.

“Bank Sampah Induk yang dikelola yayasan ini sudah memiliki 254 bank sampah unit atau binaan yang terdiri dari 116 bank sampah di unit kampung atau RT-RW, kemudian 118 bank sampah di sekolah-sekolah, lalu 20 unit bank sampah di kantor instansi dan telah mengumpulkan sekitar 70 ton per bulannya,” kata Agus Hebi.

Oleh karena itu, dengan adanya gedung baru ini diharapkan mereka ini dapat mengumpulkan dan menjual sampah kering dua kali lipatnya, yaitu sekitar 150 ton perbulannya. Dengan cara itu, maka bank sampah induk ini diharapkan dapat mengurangi sampah di Kota Surabaya. “Nah, untuk karyawan yang bekerja di Bank Sampah Induk Surabaya ini diambil dari gamis di sekitarnya. Kalau sebelumnya sudah bisa mempekerjakan 15 orang, maka kemungkinan nanti akan bisa nambah 15 orang lagi yang kita pekerjakan di sini. Jadi, ini untuk mengurangi sampah dan juga untuk mengentas kemiskinan di Kota Surabaya,” pungkasnya. omo, ike

Related posts

Peneliti Sebut Khofifah Beri Peluang Prabowo-Gibran Dapat Dukungan Pesantren Jatim

redaksiWD

Pemkab Gresik Bentuk Tim Pemulasaran Jenazah Covid-19

redaksiWD

Kalau ke Probolinggo Jangan Lupa Cicipi Sedapnya Ikan Asap Segar Khas Dringu

redaksiWD