wartadigital.id
Headline Surabaya

Realisasi Program Dandan Omah Pemkot Surabaya Capai 1.200 Unit, Ditarget Tuntas November 2023

Dokumentasi penyerahan Program Dandan Omah oleh Walikota Surabaya Eri Cahyadi.

 

SURABAYA (wartadigital.id) – Pemkot Surabaya terus mengebut realisasi program Dandan Omah atau Rumah Tidak Layak Huni (Rutilahu). Hal ini sebagaimana telah menjadi concern Walikota Surabaya Eri Cahyadi yang memprioritaskan kebijakan untuk mengentaskan kemiskinan dan pengangguran.

Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman, serta Pertanahan (DPRKPP) Kota Surabaya Irvan Wahyudrajad mengatakan, bahwa pada 2023, program Rutilahu menyasar 2.700 unit rumah. Sedangkan data hingga  Juni 2023, realisasi program ini sudah mencapai 1.200 unit atau sekitar 45 persen.

“Per Juli 2023, selesai 1200 unit atau sekitar 45 persen. Sedangkan yang sudah terkontrak dan proses pengerjaan per Juli 2023, sebanyak 2.200 unit atau 82 persen,” kata Irvan Wahyudrajad, Kamis (24/8/2023).

Irvan juga menjelaskan bahwa anggaran program Rutilahu dialokasikan melalui APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) Kota Surabaya Tahun 2023. Dengan keseluruhan total anggaran mencapai Rp94,5 miliar untuk 2.700 unit rumah. “Sedangkan di tahun 2022, tercapai sebanyak 950 unit,” ujarnya.

Mantan Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Surabaya ini lantas memaparkan syarat penerima program Rutilahu atau Dandan Omah. Di antaranya yakni, mempunyai KK dan KTP Surabaya, diusulkan oleh lurah, mempunyai bukti kepemilikan yang sah atas tanah dan membuat Surat Pernyataan Tidak Sengketa.

Kemudian, syarat lain adalah rumah ditempati sendiri, bersedia tidak dijual atau disewakan selama 5 tahun, dan belum pernah mendapatkan bantuan perbaikan rumah lainnya kecuali Perbaikan Jamban

“Selain itu, rumah masuk dalam kategori rumah tidak layak huni (atap lapuk dan bocor, dinding lembab, lantai banjir, jamban tidak berfungsi),” bebernya.

Selain itu, Irvan menerangkan, bahwa estimasi perampungan satu hunian butuh waktu kurang lebih 20 – 30 hari. Sedangkan anggaran yang disiapkan untuk satu hunian itu sebesar Rp 35 juta. Sementara dalam proses pengerjaan, pemkot melibatkan Kelompok Teknis Perbaikan Rumah (KTPR) atau pekerja yang berasal dari warga sekitar. “Kita targetkan November 2023 semua selesai,” jelasnya.

Meski demikian, Irvan mengakui, Dandan Omah Rutilahu yang menjadi satu di antara Program Padat Karya ini juga tak lepas dari kendala di lapangan. Seperti di antaranya, tukang yang dipekerjakan kurang kompeten sehingga penyelesaian pekerjaaan terlambat dari waktu yang ditentukan. “Selain itu, hal ini juga mengakibatkan biaya tenaga kerja membengkak. Beberapa KTPR mengalami kesulitan dalam menyediakan pekerja terampil perbaikan rumah,” paparnya.

Maka dari itu, pihaknya juga berupaya meningkatkan kompetensi keahlian pekerja melalui pelatihan tukang. Langkah ini dilakukan dengan menggandeng Departemen Teknik Infrastruktur Sipil Fakultas Vokasi, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya (ITS). “Harapan dengan adanya pelatihan tukang bangunan ini mengasah kemampuan tukang, meningkatkan pelatihan dan taraf hidup, dan tentunya selaras dengan Program Padat Karya Pemkot Surabaya,” pungkasnya.  omo, ike

Related posts

Pemerintah Akan Lelang 12 Blok Migas Tahun Depan

redaksiWD

Nelayan Banyuwangi Terima Dua Kapal Rampasan Ilegal Fishing dari KKP

redaksiWD

Pajak Hiburan di DKI Jakarta Naik, Tarif Karaoke Rp 200 ribu Kena Pajak Jadi Rp 280 Ribu

redaksiWD