wartadigital.id
Headline Kesehatan

Tekankan 5M untuk Cegah Penularan Strain B117

Epidemiolog Unair Atoillah Isfandiari

SURABAYA (wartadigital.id)  – Mutasi virus Corona SARS-CoV-2 yang bernama Strain B117 telah masuk di Indonesia. Mutasi yang pertama kali terdeteksi di Inggris tersebut memiliki tingkat penularan sebesar 40 hingga 80 persen.

Pakar Epidemiologi Unair Dr M Atoillah Isfandiari dr MKes mengatakan, tetap melakukan sosialisasi 5M menjadi bentuk antisipasi yang lebih optimal dilakukan dalam mencegah penularan. Sosialisasi 5M itu meliputi Memakai Masker, Mencuci Tangan, Menjaga Jarak, Menjauhi Kerumunan dan Mengurangi Mobilitas.

Dosen yang juga menjabat sebagai Wakil Dekan II Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) UNAIR itu menekankan kepada masyarakat untuk tetap disiplin dalam mematuhi protokol kesehatan. Hal tersebut sebagai upaya mencegah terjadinya paradoks.

“Jadi karena dampaknya itu lebih ke peningkatan risiko penularan, ya. Persiapannya harus pada pencegahan penularan itu tadi. Nah, jangan sampai kemudian terjadi paradoks, di mana virusnya semakin bermutasi dan semakin ‘semangat’ menular, justru kitanya yang semakin kendor protokol kesehatannya,” jelas Ato, Senin (22/3/2021).

Baginya, disiplin menerapkan 5M saat ini lebih efektif daripada menunggu cakupan vaksin untuk 68 persen penduduk Indonesia dari target 70 persen penduduk Indonesia. Hal ini dikarenakan saat ini tercatat masih sebanyak 5 juta penduduk di seluruh Indonesia yang sudah divaksin dari 270 juta atau masih 2 persen lebih yang tervaksin.

Ato juga mengungkapkan bila seandainya ada peningkatan kasus untuk mengetahui penyebabnya, tentu idealnya harus dilakukan sekuensing yang lebih intensif untuk mengetahui apakah disebabkan oleh Strain B117 atau bukan.  ttw

Related posts

Walikota Eri Cahyadi Beri Penghargaan Jajaran Kejari Tanjung Perak

redaksiWD

Semen Tonasa Jalin Kerjasama Optimalisasi Suplai Tenaga Listrik PLN

redaksiWD

Penambahan Kasus Covid-19 Tembus 20.574 , Ini 5 Provinsi Penyumbang Terbanyak

redaksiWD