wartadigital.id
Headline Manca

Jerman Siap Hadapi Potensi Perang Rusia Lawan NATO

Reuters
Tentara Jerman bersiap menghadapi perang NATO Vs Rusia.

 

BERLIN (wartadigital.id) – Jerman sedang mempersiapkan skenario di mana Rusia melancarkan “serangan terbuka” terhadap NATO pada musim panas 2025 setelah meraih kemenangan besar melawan Ukraina. Itu dilaporkan media Jerman, Bild pada Minggu (14/1/2024), mengutip dokumen rahasia.

Moskow berulang kali membantah mempunyai rencana menyerang blok militer pimpinan Amerika Serikat (AS). Laporan Kementerian Pertahanan Jerman yang dilaporkan dilihat oleh Bild memberikan garis besar dari bulan ke bulan tentang kemungkinan “jalan menuju konflik” antara Barat dan Rusia.

Skenarionya adalah memulai mobilisasi baru pada Februari 2024 dengan Rusia memanggil tambahan 200.000 tentara. Moskow bersikeras bahwa mereka tidak perlu melakukan tindakan seperti itu, dengan alasan banyaknya sukarelawan.

Berdasarkan skenario yang diuraikan dalam dokumen tersebut, Moskow kemudian melancarkan serangan musim semi yang kuat terhadap Ukraina yang mengakibatkan Kiev, yang menderita karena dukungan Barat yang tidak memadai, menyerah. Laporan tersebut kemudian menggambarkan Rusia meluncurkan “serangan yang awalnya terselubung dan kemudian semakin terbuka” terhadap negara-negara Baltik pada Juli, melancarkan perang siber dan memicu kerusuhan di antara penduduk lokal berbahasa Rusia.

Krisis ini mempercepat pembangunan militer Rusia di Rusia bagian barat, Belarusia, dan Kaliningrad. Pada saat yang sama, Moskow memposisikan dirinya untuk merebut Celah Suwalki, menurut surat kabar tersebut – sebuah wilayah sempit di timur laut Polandia antara Belarus dan Kaliningrad, yang mengakibatkan “kerusuhan dengan banyak korban jiwa,” dan Rusia menuduh NATO bersiap untuk menyerang Celah Suwalki.

Polandia dan negara-negara Baltik melaporkan “peningkatan ancaman dari Rusia” pada pertemuan Dewan NATO pada Januari 2025. Namun, Moskow menggunakan perkembangan tersebut sebagai dalih untuk memindahkan pasukan tambahan ke wilayah perbatasan pada  Maret 2025. Di tengah meningkatnya ketegangan yang digambarkan, Jerman menyumbangkan 30.000 tentara untuk upaya membangun aliansi tersebut.

Menurut perkiraan strategis tersebut, NATO akan memutuskan “langkah-langkah pencegahan yang kredibel” pada bulan Mei 2025. Skenario ini berakhir pada titik ini, dan Bild mencatat bahwa masih menjadi “pertanyaan terbuka” apakah Rusia memilih untuk mundur dalam situasi seperti ini.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mencemooh laporan tersebut dan menyebutnya sebagai “ramalan zodiak yang kuat tahun lalu.” Sementara itu, Presiden Rusia Vladimir Putin membantah adanya rencana untuk menyerang NATO, dengan alasan bahwa Moskow “tidak memiliki kepentingan geopolitik, ekonomi atau militer” dalam melancarkan perang melawan blok tersebut.

Namun, Rusia selama beberapa dekade telah menyuarakan keprihatinan tentang perluasan aliansi tersebut ke wilayah perbatasannya, dan memandangnya sebagai ancaman nyata. Putin sebelumnya menyebut keinginan Ukraina untuk bergabung dengan blok tersebut sebagai salah satu alasan utama konflik saat ini. sin

 

 

Related posts

KPU Surabaya Gelar PSU di 10 Lokasi TPS

redaksiWD

Waspada, Pacitan Berpotensi Terjadi Tsunami 28 Meter, Estimasi Tiba 29 Menit

redaksiWD

PKS Kritik Yaqut, Tegaskan Semarak Ramadan dengan Pengeras Suara Sudah Berlangsung Lama dan Tak Ada Masalah

redaksiWD