wartadigital.id
Headline Manca

Skandal Suap Perusahaan Jerman: Pejabat RI Dapat Uang, Jam Tangan Mewah hingga Pelesir ke AS

Dalam dokumen Pengadilan Distrik Timur Virginia, pihak SAP pada periode 2015-2018 melalui pihak perantara SAP Indonesia dan personelnya terlibat dalam praktik suap dengan pejabat Indonesia.

 

WASHINGTON (wartadigital.id) – Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) menyatakan perusahaan perangkat lunak asal Jerman, SAP, menyuap pejabat Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) serta Balai Penyedia dan Pengelola Pembiayaan Telekomunikasi dan Informatika (BP3TI), sekarang Bakti Kominfo.

SAP menyuap para pejabat tersebut dengan memberikan sejumlah uang, fasilitas perjalanan ke luar negeri hingga barang-barang mewah.  Dalam dokumen Pengadilan Distrik Timur Virginia, pihak SAP pada periode 2015-2018 melalui pihak perantara SAP Indonesia dan personelnya terlibat dalam praktik suap dengan pejabat Indonesia.

Suap itu untuk memperoleh keuntungan bisnis bagi perusahaan.  Adapun keuntungan yang dimaksud berhubungan dengan sejumlah kontrak antara SAP dan entitas pemerintahan di Indonesia.

Dalam dokumen itu, Jaksa menyebut keterlibatan 3 pihak dari Indonesia yang meliputi 2 karyawan SAP Indonesia dan seorang konsultan.   Cerita suap dimulai pada  8 Juni 2018, saat itu seorang pekerja SAP Indonesia dan seorang konsultan Indonesia mengatur beberapa skema penyuapan untuk pejabat KKP. Dua orang perwakilan SAP tersebut bermaksud menyuap pejabat KKP dalam bentuk uang sekitar Rp 50 juta hingga Rp 70 juta.   “Pegawai SAP [Indonesia] dan konsultan di Indonesia membahas jumlah keseluruhan suap sekitar Rp 50 juta hingga Rp 70 juta (sekitar 3.600 dolar AS sampai dengan 5.040 dolar AS di 2018),” demikian dikutip dari dokumen pengadilan itu, Senin (15/1/2024).

Selain nilai suap, pihak SAP turut membahas cara pengiriman uang itu. Jaksa menyebut bahwa pejabat KKP itu meminta uang tunai. Pihak SAP Indonesia dimaksud pun disarankan untuk “membawa amplop kosong”.  “Dan mengoordinasikan pertemuan dengan konsultan tersebut di lobi KKP,” tulis jaksa.

Di sisi lain, sekitar Maret 2018, SAP Indonesia bertindak untuk keuntungan pihak perusahaan pusat memperoleh sejumlah kontak pengadaan perangkat lunak dan jasa ke BP3TI. Dalam proses kontrak itu, SAP melalui agennya menyediakan sejumlah barang berharga ke pejabat pemerintahan di Indonesia sekaligus keluarga.

Selanjutnya, pada sekitar Juni 2018, beberapa pejabat BP3TI termasuk seorang pejabat tinggi di lembaga tersebut dan setidaknya satu anggota keluarganya pergi ke AS. Mereka ditemani oleh perwakilan SAP Indonesia. “Perwakilan karyawan SAP Indonesia itu membayar untuk belanja besar-besaran pejabat BP3TI itu dan seorang anggota keluarganya, di antaranya membeli tas, gantungan kunci, barang-barang baru, oleh-oleh dan barang-barang lain,” demikian bunyi dakwaan jaksa.

Tidak sampai di situ, karyawan SAP Indonesia juga membelikan pejabat BP3TI itu sebuah jam mewah. “8 Juni 2018, SAP, dengan menggunakan sarana perdagangan antarnegara, mengirimkan pesan teks dari Amerika Serikat ke rekan lain di Indonesia, memperbarui informasi pembelian dan mengirimkan gambar perjalanan belanja. SAP Employee 6 memiliki anggaran sekitar 10.000 dolar AS selama lima hari dan, selama waktu itu, juga membelikan pejabat BP3TI sebuah jam tangan mewah,” kata jaksa.

Secara terpisah, Bakti Kominfo mengonfirmasi bahwa pada 2018 Badan Layanan Umum (BLU) itu menggunakan SAP dengan nilai kontrak untuk komponen perangkat lunas dan lisensi SAP sebesar Rp 12,6 miliar.  Akan tetapi, dalam keterangan pers yang diterima, pihak Bakti menegaskan bahwa kontrak itu dilakukan melalui proses perencanaan dan pengadaan yang transparan dan akuntabel sesuai dengan peraturan perundang-undangan berlaku.  “Bakti berkomitmen menjunjung tinggi penegakan hukum dan akan bekerja sama dengan otoritas terkait untuk mendukung pengelolaan APBN yang inklusif dan berkelanjutan menuju Indonesia yang maju, makmur, sejahtera, dan bersih dari korupsi,” demikian ujar Kepala Divisi Humas dan SDM Bakti Kominfo Sudarmanto dalam siaran pers, Senin (15/1/2024).

Sementara itu, Juru Bicara Kementerian KKP Wahyu Muryadi mengatakan bahwa pihaknya tidak tahu-menahu dengan masalah tersebut.  Menurutnya, KKP tidak dalam posisi menjawab karena periode kasus yang terjadi pada 2015-2018. Pada saat itu, Kementerian KKP belum dipimpin oleh Menteri Sakti Wahyu Trenggono, melainkan Menteri Susi Pudjiastuti.  “Tapi prinsipnya silakan saja diperiksa, kami serahkan pada mekanisme hukum dan kami siap bekerja sama dengan aparat penegak hukum guna memproses perkara ini,” tuturnya.

KPK Gandeng FBI

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berkoordinasi dengan Federal Bureau of Investigation (FBI) untuk menggali informasi terkait dengan kasus pemberian suap dari perusahaan asal Jerman, SAP, terhadap pejabat di Indonesia.  Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengatakan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan FBI untuk mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai kasus suap lintas negara atau foreign bribery itu.  “Barusan [14 Januari malam] saya tanya ke staf ternyata sudah dikoordinasikan dengan FBI untuk mendapatkan informasi lebih lanjut. Jadi KPK sudah menerima informasi tersebut,” kata Alex, sapaannya,  Senin (15/1/2024).

Alex mengatakan kini lembaga antirasuah masih dalam tahap pengumpulan informasi terhadap kasus yang melibatkan perusahaan perangkat lunak tersebut.  Pimpinan KPK dua periode itu menyatakan optimismenya mengenai koordinasi antara dua lembaga, yakni KPK dan FBI, berkaca dari penanganan sejumlah kasus sebelumnya yang turut melibatkan otoritas dari negara lain.  Misalnya, kasus korupsi KTP elektronik atau e-KTP.

KPK diketahui juga bekerjasama dengan FBI untuk mengusut kasus megakorupsi itu. Ke depan, terang Alex, pihaknya akan berkoordinasi dengan FBI hingga Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) atau Department of Justice (DoJ) juga melaui Kedutaan Besar (Kedubes) AS di Indonesia. “Kerja sama KPK dengan DoJ dan FBI selama ini sudah berjalan dengan baik,” tuturnya.

Untuk diketahui, kasus suap lintas negara dimaksud terungkap dari dokumen pengadilan terhadap SAP, yang dimuat dalam berita resmi Departemen Kehakiman AS, Kamis (11/1/2024). Dalam berita resmi itu, SAP dituntut untuk membayar lebih dari 20 juta dolar AS dalam bentuk denda maupun administrasi atas kasus suap kepada pejabat pemerintahan di Afrika Selatan dan Indonesia. bis

Related posts

Gandeng Seniman Lintas Genre, IM3 Hadirkan Kolaborasi Terbaru melalui Collabonation X

redaksiWD

Pengembangan Pelabuhan Benoa, Pelindo III Dapat Dana PMN Rp 1,2 Triliun

redaksiWD

Tak Perlu Panik, Ini Cara Lindungi Anak dari Covid-19 Varian Delta

redaksiWD