wartadigital.id
Headline Manca

Pejuang Hamas Kuasai Wilayah Gaza yang Ditinggalkan Tentara Israel

Reuters
Tentara Israel di Gaza.

 

GAZA (wartadigital.id) – Para pejuang Hamas telah menguasai wilayah yang ditinggalkan Israel. Namun, tank-tank Israel menyerbu kembali ke bagian utara Jalur Gaza yang mereka tinggalkan pekan lalu seperti dikutip Reuters, Rabu (17/1/2024).  Itu memicu kembali pertempuran paling intens sejak Tahun Baru ketika Israel mengumumkan pihaknya mengurangi operasinya di sana.

Ledakan besar terlihat di wilayah utara Gaza dari seberang perbatasan dengan Israel – hal yang jarang terjadi selama dua minggu terakhir setelah Israel mengumumkan penarikan pasukan di utara sebagai bagian dari transisi ke operasi yang lebih kecil dan tertarget.

Deru tembakan bergema melintasi perbatasan sepanjang malam. Di pagi hari, jejak spiral meliuk-liuk di langit saat pertahanan Iron Dome Israel menembak jatuh roket yang ditembakkan oleh militan melintasi pagar – bukti bahwa mereka masih mampu meluncurkannya meskipun terjadi perang lebih dari 100 hari.  Israel mengklaim pasukannya telah membunuh puluhan pejuang Hamas semalaman dalam bentrokan di Beit Lahiya di pinggiran utara Gaza.

Otoritas kesehatan Gaza mengatakan pemboman Israel selama 24 jam terakhir telah menewaskan 158 orang di wilayah kantong Palestina, sehingga menambah jumlah korban jiwa dalam perang tersebut, yang kini memasuki bulan keempat, menjadi 24.285 orang, dan ribuan orang lainnya dikhawatirkan hilang di reruntuhan.  Pergeseran ini dimulai dengan kemunduran di wilayah utara.

Menteri Pertahanan Yoav Gallant juga mengatakan bahwa serangan darat baru-baru ini di wilayah selatan akan segera berakhir. Namun meredakan perang tampaknya masih merupakan sebuah tantangan berat, dimana Israel mengatakan bahwa hal tersebut tidak akan berhenti sampai Hamas dilenyapkan dan para militan tidak menunjukkan tanda-tanda kehilangan kemampuan untuk melawan.

Israel Ziv, seorang pensiunan jenderal yang sebelumnya memimpin pasukan Israel di Gaza, mengatakan kepada Reuters bahwa 10-15% dari korps roket Hamas sebelum perang yang berjumlah sekitar 1.000 personel diyakini masih hidup, dengan sekitar 2.000 roket tersisa untuk ditembakkan.

Israel melancarkan perang untuk memberantas Hamas setelah militan menyerbu pagar perbatasan pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 240 orang.

Gedung Putih mengatakan pada Selasa bahwa utusan AS untuk Timur Tengah Brett McGurk telah berada di Qatar dalam beberapa hari terakhir “untuk diskusi yang sangat serius dan intensif” mengenai kemungkinan kesepakatan untuk membebaskan lebih banyak sandera yang ditahan oleh Hamas di Gaza. “Kami berharap hal ini akan membuahkan hasil dan segera membuahkan hasil,” kata Juru Bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby kepada wartawan.

Mediasi AS dan Qatar berhasil membebaskan lebih dari 100 sandera dalam gencatan senjata singkat pada akhir November. Perang tersebut telah menyebabkan sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza meninggalkan rumah mereka, beberapa di antaranya telah terjadi beberapa kali, dan menyebabkan krisis kemanusiaan, dengan makanan, bahan bakar, dan pasokan medis yang semakin menipis.

Dalam upaya untuk membantu meringankan penderitaan, Qatar mengumumkan bahwa mereka dan Prancis telah menjadi perantara kesepakatan antara Israel dan Hamas untuk pengiriman obat-obatan dan bantuan kemanusiaan kepada warga sipil di Gaza sebagai imbalan atas obat-obatan untuk tawanan Israel di Gaza.

Di bawah tekanan AS untuk mengurangi korban sipil, Israel mengatakan pihaknya sedang melakukan transisi dari serangan darat skala penuh ke operasi yang menargetkan militan Hamas yang menguasai daerah kantong tersebut.

Perang tersebut juga telah mengobarkan ketegangan di seluruh kawasan, termasuk di Laut Merah, tempat gerakan Houthi yang bersekutu dengan Iran dan menguasai sebagian besar Yaman telah menyerang kapal-kapal komersial.  Rute tersebut digunakan oleh 15% pelayaran dunia.

Kelompok tersebut mengatakan mereka menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel sebagai bentuk solidaritas terhadap Gaza. AS dan Inggris telah merespons dengan mengebom sasaran-sasaran Houthi di Yaman untuk mencegah apa yang mereka sebut sebagai ancaman terhadap perdagangan global. Militer AS pada Selasa melancarkan serangan baru terhadap empat rudal balistik anti-kapal Houthi saat mereka bersiap untuk melakukan serangan lebih lanjut, kata dua pejabat AS kepada Reuters. sin

Related posts

Jamin Stok BBM, Wakil Menteri BUMN I Cek SPBU di Wilayah Jawa Timur

redaksiWD

Khofifah Minta Gunakan BTT untuk Percepat Rehabilitasi Warga Terdampak

redaksiWD

Bupati Sidoarjo Tandatangani Participating Interest 10% Bersama Gubernur Jatim dan 5 Kepala Daerah

redaksiWD