wartadigital.id
Manca

Arab Saudi Warning Israel, Sebut  Invasi Rafah Akan Jadi Kampanye Berdarah Sistematis

Reuters
Kota Rafah di Gaza selatan yang padat pengungsi bakal jadi target invasi darat Israel. Arab Saudi peringatkan Israel agar tak nekat meluncurkan invasi darat ke Rafah.

 

RIYADH (wartadigital.id) – Kerajaan Arab Saudi memperingatkan Israel agar tidak nekat meluncurkan invasi darat ke Rafah, Gaza selatan. Jika nekat, menurut Riyadh, itu akan menjadi kampanye berdarah dan sistematis yang bertujuan untuk mengusir paksa warga Palestina dari Jalur Gaza.

Kementerian Luar Negeri Arab Saudi mengatakan penargetan yang disengaja terhadap wilayah sipil seperti Rafah merupakan pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional dan prinsip-prinsip hak asasi manusia.  “Kementerian Luar Negeri menyampaikan peringatan Kerajaan Arab Saudi tentang bahaya pasukan pendudukan Israel yang menargetkan kota Rafah sebagai bagian dari kampanye berdarah sistematis untuk menyerbu seluruh wilayah Jalur Gaza dan mengusir penduduknya ke tempat yang tidak diketahui, di mengingat kurangnya zona aman setelah kehancuran besar-besaran yang disebabkan oleh mesin perang Israel,” kata kementerian tersebut dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dilansir Al Arabiya, Selasa (7/5/2024).

Militer Israel telah memerintahkan sekitar 100.000 warga Palestina pada Senin pagi untuk mulai mengungsi dari kota selatan Rafah. Itu menandakan bahwa invasi darat yang telah lama direncanakan militer Zionis akan segera terjadi dan semakin mempersulit upaya untuk menengahi gencatan senjata di Gaza.

Operasi militer yang akan terjadi di kota tersebut—di mana lebih dari 1 juta warga Palestina berlindung dan dikhawatirkan akan menimbulkan banyak korban jiwa—telah meningkatkan kekhawatiran global dan sekutu terdekat Israel telah memperingatkan terhadap hal tersebut.

Riyadh menegaskan penolakan tegasnya terhadap pelanggaran terang-terangan yang dilakukan Israel terhadap semua resolusi internasional, dan menyerukan penghentian pembantaian tersebut dan pelanggarannya terhadap hukum internasional dan hukum kemanusiaan internasional tanpa pencegahan. Arab Saudi mengecam Israel karena memperburuk krisis kemanusiaan dan membatasi upaya perdamaian internasional melalui tindakannya.

Kementerian Luar Negeri Arab Saudi kembali menyerukan kepada komunitas internasional untuk segera melakukan intervensi guna menghentikan apa yang mereka sebut sebagai genosida yang dilakukan oleh “pasukan pendudukan terhadap warga sipil yang tidak berdaya di wilayah pendudukan.” sin

 

 

Related posts

AS Beri Lampu Hijau Turki Kontrol Keamanan Bandara Kabul Afghanistan

redaksiWD

Bertemu Grand Syeikh Al Azhar di  Kairo, Gubernur Jatim Bahas Tambahan Beasiswa

redaksiWD

20 Tentara Israel Tewas Ditembak Teman Sendiri, Dipicu Kelelahan Hadapi Hamas

redaksiWD