wartadigital.id
Headline Manca

AS Kerahkan 3.000 Tentara untuk Evakuasi Staf Kedutaan dari Afganistan

 Taliban telah melanjutkan kemajuan militernya, merebut ibukota provinsi Ghazni, sekitar 150 km (80 mil) barat daya Kabul. Itu menjadi ibukota provinsi ke-10 yang diambil alih oleh kelompok itu dalam seminggu.

 

WASHINGTON (wartadigital.id) – Pentagon mengerahkan 3.000 tentara tambahan Amerika Serikat (AS) ke Afghanistan untuk membantu mengevakuasi para staf kedutaannya di Kabul. Evakuasi dilakukan setelah serangan Taliban semakin menjadi-jadi di negara itu.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan kedutaan akan tetap buka meskipun ada evakuasi yang direncanakan. “Kami semakin mengurangi jejak sipil kami di Kabul mengingat situasi keamanan yang berkembang,” kata Price kepada wartawan seperti dikutip Reuters, Jumat (13/8/2021).

Price berharap untuk menarik kehadiran diplomatik inti di Afghanistan dalam beberapa minggu mendatang. Untuk memfasilitasi pengurangan ini, Departemen Pertahanan telah dapat mengerahkan personel tambahan untuk sementara ke Bandara Internasional Hamid Karzai.

Juru Bicara Pentagon John Kirby kemudian mengonfirmasi bahwa AS mengirim 3.000 tentara untuk membantu evakuasi personel kedutaan serta pemohon visa imigran khusus (SIV) Afghanistan AS.

Dia menekankan, bagaimanapun, bahwa pasukan Amerika tidak akan tinggal di Afghanistan untuk waktu yang lama. “Ini adalah misi sementara dengan fokus sempit,” katanya, memperingatkan bahwa pasukan AS akan merespons jika mereka diserang.

“Seperti halnya semua pengerahan pasukan kami ke dalam bahaya, komandan kami memiliki hak yang melekat untuk membela diri, dan setiap serangan terhadap mereka dapat dan akan disambut dengan respons yang kuat dan tepat,” kata Kirby dalam konferensi pers.

Reuters dan Associated Press telah melaporkan pengerahan pasukan tersebut dengan mengutip pejabat AS pada hari sebelumnya. Seorang pejabat mengatakan pasukan akan memberikan dukungan darat dan udara untuk pemrosesan dan keamanan orang Amerika yang dikirim ke bandara Kabul.

Langkah itu menunjukkan kurangnya kepercayaan oleh pemerintahan Joe Biden pada kemampuan pemerintah Afghanistan untuk memberikan keamanan diplomatik yang memadai di ibukota ketika Taliban melakukan serangan yang dengan cepat menaklukkan kota-kota utama dalam beberapa hari terakhir.

Pentagon telah menempatkan sekitar 650 tentara di Afghanistan untuk mendukung keamanan diplomatik AS, termasuk di bandara. Kirby mengatakan 3.000 tentara itu adalah tambahan dari pasukan AS yang tersisa di negara itu.

Sebelumnya Kamis, kedutaan AS di Kabul mendesak warga Amerika untuk meninggalkan Afghanistan sesegera mungkin di tengah kemajuan Taliban melawan pasukan pemerintah di seluruh negeri.

Kedutaan pada hari Kamis mengeluarkan peringatan keamanan kedua dalam waktu seminggu yang menyerukan orang Amerika untuk keluar dari negara itu.

“Kedutaan Besar AS mendesak warga AS untuk segera meninggalkan Afghanistan menggunakan opsi penerbangan komersial yang tersedia,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Peringatan itu termasuk instruksi untuk menghubungi kedutaan bagi mereka yang tidak mampu membayar penerbangan atau sedang menunggu anak atau pasangan untuk mendapatkan visa mereka untuk meninggalkan Afghanistan. Kedutaan juga memperingatkan bahwa kapasitas kedutaan untuk membantu warga AS “sangat terbatas”. sin, rtr

Related posts

Naik Lagi, Kasus Positif Covid-19 Hari Ini 45.203 Orang, yang Meninggal Pecah Rekor

redaksiWD

Jatim Kini Bebas Zona Merah Covid-19

redaksiWD

Gugatan Partai Berkarya, Tommy Soeharto Menang Lagi di Pengadilan

redaksiWD