wartadigital.id
Headline Teknologi

Begini Cara Kerja HAARP, Penelitian Ionosfer AS yang Dicurigai sebagai Senjata Pembuat Bencana

Cara kerja HAARP, teknologi pembuat bencana yang kabarnya dimiliki Amerika Serikat.

 

ANKARA (wartadigital.id) –  HAARP merupakan akronim dari High Frequency Active Auroral Research Program kembali mengemuka setelah gempa dahsyat melanda Turki.   Muncul dugaan bahwa gempa di Turki bukan terjadi secara alamiah. Sejumlah peminat teori konspirasi menduga, gempa tersebut adalah by design (bikinan) menggunakan senjata berteknologi HAARP. Teknologi pembuat bencana tersebut saat ini dimiliki negeri adidaya Amerika Serikat.

Dikutip dari situs Britannica, HAARP merupakan sebuah fasilitas ilmiah yang digunakan untuk meneliti ionosfer. Fasilitas ini berada di Gakona Alaska.

Komponen utamanya adalah Ionospheric Research Instrument (IRI), sebuah array bertahap dari 180 antena 180 antena dipol silang HF yang tersebar di 33 hektare serta memancarkan 3,6 megawatt ke atmosfer atas dan ionosfer.

Melansir dari situs HAARP Alaska, frekuensi pancarannya bisa dipilih dalam kisaran 2,7 hingga 10 MHz. Fasilitas ini menggunakan 30 shelter pemancar. Masing-masing diantaranya dilengkapi enam pasang pemancar 10 kilowatt untuk mencapai daya pancar 3,6 MW.

Tujuan penelitian HAARP ini adalah untuk mempelajari studi dasar tentang proses fisik yang bekerja di bagian paling atas atmosfer atau biasa disebut ionosfer dan termosfer. Sederhananya, tujuan fasilitas ini adalah untuk menyelidiki potensi pengembangan teknologi ionosfer untuk komunikasi radio dan pengintaian.

Penelitiannya sendiri terbagi menjadi dua, yaitu aktif dan pasif. Penelitian aktif memerlukan penggunaan instrumen Penelitian Ionosfer, sedangkan penelitian pasif hanya menggunakan instrumen pemantauan. Dengan HAARP, para ilmuwan bisa mengetahui kapan dan dimana gangguan akan terjadi.

Selama lebih dari 25 tahun, Direktorat Kendaraan Luar Angkasa Laboratorium Penelitian Angkatan Udara (AFRL) di Pangkalan Angkatan Udara Kirtland, New Mexico dan Universitas Alaska Fairbanks(UAF) telah berkolaborasi dalam penelitian ionosfer di HAARP.

Pembangunan fasilitas penelitian HAARP sendiri dilakukan pada 1993. Fasilitas fungsional pertama selesai pada 1994 dengan tiga instrumen diagnostik pasif dan pemancar HF prototipe evaluasi yang terdiri dari 18 elemen antena dengan daya pancar sekitar 360 kW.

Pada 1999, HAARP telah mencapai pengembangan tingkat menengah yang mampu melakukan penelitian ionosfer berkualitas tinggi. Setelah itu, pada 2003 dan 2006 instrumen baru ditambahkan. Termasuk radar ionosfer UHF dan kubah teleskopik untuk pengamatan optik.

Lantas, bagaimanakah cara kerja dari HAARP ini?

Para ilmuwan HAARP menggunakan sebuah pemancar radio HF untuk memanaskan daerah kecil ionosfer serta mengamati efeknya. Pada penelitian ruang angkasa tradisional yang menggunakan pengamatan berbasis darat pada roket yang terdengar, membutuhkan waktu yang cukup lama. Bisa berhari-hari, berminggu-minggu, hingga bertahun-tahun untuk mengetahui kondisi overhead alami yang diinginkan.

Satelit dapat mengumpulkan database yang cukup besar tetapi sulit untuk mengkoordinasikan satelit dengan fenomena yang diinginkan. Dengan fasilitas seperti HAARP, memungkinkan untuk melakukan eksperimen untuk membuat struktur dan ketidakteraturan plasma. Dengan menggunakan ionosfer seperti antena untuk membangkitkan gelombang frekuensi rendah serta membuat pancaran cahaya seperti aurora yang lemah dan berbagai eksperimen lainnya. sin

Related posts

2023, Bandara  Juanda Layani 14 Juta  Penumpang

redaksiWD

Kapolsek Porong Turun Langsung Cek Dua Desa Diterjang Angin Kencang

redaksiWD

DivHumas Polri Ngetwit Lalu Hapus, Netizen Curiga Apa Hubungannya Ekspor CPO sama Polisi

redaksiWD