wartadigital.id
Headline Sidoarjo

Rumput Laut Sidoarjo Tembus Pasar Australia, Ekspor Perdana 15 Ton

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa saat pengiriman perdana rumput laut gracilaria sebanyak 15 ton atau setara dengan Rp 150 juta dari Koperasi Agar Makmur Sentosa ke Uluu Australia, Jumat (4/8/2023).

 

SIDOARJO (wartadigital.id) – Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali bersama dengan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, hadir dalam pengiriman perdana rumput laut gracilaria sebanyak 15 ton atau setara dengan Rp 150 juta dari Koperasi Agar Makmur Sentosa ke Uluu Australia, Jumat (4/8/2023).

Selain pelepasan ekspor rumput laut, sekaligus peluncuran program hilirisasi industri rumput laut di Indonesia.

Dalam kesempatan tersebut, Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor bangga akan potensi besar industri rumput laut gracilaria oleh Koperasi Agar Makmur Sentosa yang terletak di Dusun Tlocor, Desa Kedungpandan, Kecamatan Jabon, Kabupaten Sidoarjo.

“Saya bangga akan potensi yang dimiliki salah satu koperasi di Sidoarjo yang mampu mengekspor hingga ke Australia, semoga hal ini bisa menjadi contoh yang baik untuk Desa lain dengan potensi yang ada pada masing-masing daerah,” ucap Gus Muhdlor, sapaan akrabnya.

Gus Muhdlor menekankan pentingnya pengembangan sektor kelautan dan program hilirisasi guna meningkatkan nilai tambah produk rumput laut dari proses produksi hingga pemasaran.

“Program hilirisasi ini nantinya di harapkan akan meningkatkan nilai produk dengan kualitas baik, sehingga akan dapat pula meningkatkan nilai ekspor tidak hanya di satu negara saja tapi beberapa negara,” jelasnya.

Sementara Gubernur Khofifah Indar Parawansa juga memberikan apresiasi tinggi terhadap upaya yang telah dilakukan oleh Bupati Sidoarjo dan masyarakat setempat dalam mengembangkan industri rumput laut.

“Saya ucapkan terimakasih kepada Bupati Sidoarjo dimana upaya ini juga sejalan dengan format membangun green economy (pembangunan berkelanjutan dan penurunan resiko lingkungan) dan blue economy (pembangunan ekonomi berkelanjutan di sektor kelautan) nantinya semoga menjadi referensi bagi daerah lain di luar Sidoarjo,” jelas Khofifah.

Khofifah juga menambahkan program hilirisasi industri rumput laut di Sidoarjo ini diharapkan dapat memberikan dampak positif dalam menciptakan lapangan kerja baru, meningkatkan pendapatan petani rumput laut, serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir.

“Nantinya pabriknya akan kami bangun di Sidoarjo juga secara otomatis akan meningkatkan kesejahteraan yang semakin substanstif,” tambah Khofifah.

Dari data Dirjen Kementerian Kelautan dan Perikanan tambak tradisional di Indonesia tercatat sebanyak 247 ribu 803 hektare. Dari total tersebut 70 persen merupakan pantai utara Jawa. Jika budidaya terus dikembangkan terutama untuk komoditas bandeng, rumput laut, serta kepiting dalam tiap tahunnya akan mampu mengasilkan sebanyak Rp 110 juta, jika dalam satu bulan akan menghasilkan Rp 9 juta untuk 1 hektare. Sedangkan biasanya petani mampu menyelesaikan 2 hingga 3 hektare.

Dengan rincian 1 hektare untuk komoditas rumput laut mampu menghasilkan Rp 45 juta setahun, sedangkan untuk komoditas bandeng per tahun bisa mencapai 2 kali panen dengan nilai tiap kali panen Rp 25 juta atau  per tahun Rp 50 juta. Dan terakhir untuk komoditas udang tiap tahun bisa mencapai 3 kali panen dengan nilai sekali panen sebesar 5 juta atau dalam setahun Rp 15 juta. sis

Related posts

Klik On Si Mami, Program Pendampingan bagi Pemuda Inovasi Disparpora Situbondo

redaksiWD

Bazaar Pasar Ikan Murah Ramadan Gresik, Sajikan Aneka Macam Olahan Seafood

redaksiWD

Jokowi Larang Menteri Bicara Perpanjangan Jabatan Presiden

redaksiWD