wartadigital.id
Nasional

Cegah Dehidrasi, KKHI Beri Tips Minum Oralit untuk Jemaah Haji

Tim KKHI Madinah ajak jemaah minum oralit demi cegah dehidrasi

MADINAH (wartadigital.id) – Kasus dehidrasi menjadi salah satu pangkal penyebab timbulnya beragam penyakit kronis pada jemaah haji Indonesia yang mungkin sudah dibawa sejak keberangkatan dari Tanah Air. Hal ini disampaikan Kepala Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Madinah, dr. Karmijono saat ditemui dalam kegiatan Sosialisasi Gemar Minum Oralit di Hotel Arjwan Al Sa’adah, Madinah, Kamis (23/5/2024).

“Karena dia dehidrasi, sehingga penyakit-penyakit yang semula itu tidak pernah kambuh menjadi kambuh,” ujar dr. Karmijono.

Kegiatan yang bertajuk “Cegah Dehidrasi, Sehat Berhaji” ini bertujuan mengajak para jemaah dan seluruh petugas haji untuk minum oralit demi mencegah dehidrasi selama berada di Tanah Suci.

Hal ini mengingat suhu ekstrem di Arab Saudi saat ini yang mencapai 35-40 derajat Celcius, bahkan diperkirakan mendekati 50 derajat Celcius jelang puncak haji.

“Hari ini kita mengajak jemaah haji dan seluruh petugas haji untuk tidak lupa minum oralit minimal satu kali sehari, satu sachet. Ini diharapkan bisa mencegah kasus dehidrasi,” tutur dr. Karmijono.

Dengan kegiatan ini, jemaah haji diharapkan dapat membiasakan diri untuk minum oralit agar penyakit-penyakit yang berisiko kambuh saat berhaji dapat teratasi.

“Anjuran ini kami sosialisasikan kepada seluruh jemaah haji. Bahkan saya berharap jemaah yang masih ada di Tanah Air yang nanti akan berangkat, dapat membiasakan diri untuk minum oralit,” harapnya.

Dikatakan dr. Karmijono, hingga hari ini hampir 90% jemaah haji yang dirawat di KKHI Madinah berawal dari dehidrasi. “Bahkan yang didiagnosis dengan demensia pun, setelah kita lakukan rehidrasi atau pemenuhan kebutuhan cairannya, sudah kembali normal dan bisa kembali ke kloter masing-masing,” katanya.

“Ada juga yang sudah ikut kloter berangkat ke Makkah dan alhamdulillah sehat walafiat. Jadi kuncinya memang jangan sampai dehidrasi,” kata dr. Karmijono.

Dokter lulusan Universitas Gajah Mada ini mengatakan bahwa distribusi oralit kepada jemaah haji sebenarnya sudah dilakukan sejak sebelum keberangkatan. “Selama jemaah haji berada di Arab Saudi, oralit ini akan didistribusikan setiap hari. Bahkan di embarkasi pun sudah dibekali oralit di dalam paket kesehatan yang diberikan kepada jemaah,” katanya.

Hingga Kamis (23/5/2024), dilaporkan jemaah haji yang dirawat di KKHI Madinah berkurang dari sebelumnya berjumlah 27 orang menjadi 15 orang. Rata-rata jemaah haji yang dirawat mengalami kelelahan sehingga memicu kambuhnya komorbid yang dimiliki. Selain itu, jemaah yang dirawat adalah mereka yang jarang minum dan terlalu memaksakan diri beribadah di Masjid Nabawi. aji, kmg

Related posts

Terpilih Kembali Jadi Ketua MK, Harta Kekayaan Anwar Usman Ipar Jokowi Capai Rp 31,5 M

redaksiWD

KH Said Aqil Minta Jokowi Tarik Larangan Buka Puasa Bersama

redaksiWD

Komitmen Beri Ruang bagi Penyandang Disabilitas, Khofifah Terima Penghargaan dari Kemenaker RI

redaksiWD