wartadigital.id
Nasional

DPR Akan Panggil Pemerintah Buntut Potong Gaji Buruh untuk Tapera

Abdul Muhaimin Iskandar

 

JAKARTA (wartadigital.id) – DPR akan memanggil pemerintah  terkait ihwal polemik pemotongan gaji pekerja swasta untuk iuran tabungan perumahan (Tapera) sesuai Peraturan Pemerintah (PP) No 21/2024.

Wakil Ketua DPR Muhaimin Iskandar alias Cak Imin mengatakan, pihaknya ingin meminta penjelasan kepada pemerintah terkait beleid baru tersebut yang kini sedang disoroti oleh masyarakat.

“Tentu kita ingin memanggil semua, [pihak] terkait, untuk meminta penjelasan kepada DPR sekaligus kepada masyarakat sehingga tidak terjadi kesalahpahaman dan memberatkan,” kata Cak Imin di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (28/5/2024).

Sebagai informasi, mengacu pada PP 21 Tahun 2024 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2020, diatur bahwa iuran yang bakal ditanggung peserta mencapai 3%. Adapun, peserta pekerja iurannya akan ditanggung bersama oleh pemberi kerja sebesar 0,5%. Sedangkan karyawan akan menanggung beban iuran sebesar 2,5% dari gaji.

Adapun, besaran iuran simpanan bagi pekerja mandiri akan sepenuhnya ditanggung sendiri yakni sebesar 3%. Sementara itu, penarikan iuran kepada pelaku swasta baru akan dibebankan 7 tahun setelah PP 25/2020 resmi diteken.

Hal itu juga dijelaskan dalam Pasal 68 yang menegaskan bahwa pemberi kerja untuk Pekerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 huruf i (pekerja swasta) mendaftarkan Pekerjanya kepada BP Tapera paling lambat 7 tahun sejak tanggal berlakunya PP tersebut.

Sebelumnya, Ketua Konfederasi Serikat Pekerja Nusantara (KSPN) Ristadi mengkhawatirkan program Tapera tidak akan mampu mendorong kepemilikan rumah para pekerja. Menurutnya, program tersebut tidak rasional.

“Upah minimum misal Rp 3,5 juta maka iurannya sekitar Rp 105.000 per bulan. Harga rumah minimalis misal sudah Rp 250 juta, maka butuh 2.000 bulan alias 166 tahun untuk bisa kumpulkan Rp 250 juta. Kalau murni dari tabungan Tapera, kira-kira reliable tidak?” tutur Ristadi, Selasa (28/5/2024).

Ristadi menilai, penambahan iuran Tapera juga dikhawatirkan bakal memberatkan beban sebagian pekerja dengan penghasilan pas-pasan. Pasalnya, saat ini pekerja juga telah menanggung beban iuran BPJS Ketenagakerjaan hingga iuran BPJS Kesehatan. bis

Related posts

Jika Tak Ada Pemecatan, Perseteruan Megawati dengan Jokowi Hanya Sandiwara

redaksiWD

Jika Koalisi Besar Melibatkan PDIP, Prabowo Lebih Pantas Ketimbang Puan

redaksiWD

Tak Ada Penyekatan Jalan, Polri Jamin Tidak Akan Hambat Masyarakat Mudik Lebaran

redaksiWD