wartadigital.id
Surabaya

Tiba di Debarkasi Surabaya, Jemaah Haji Terima Sosialisasi Kesehatan dari Dokter Kloter

Sosialiasi kesehatan terhadap para jemaah ketika tiba di asrama haji.

 

SURABAYA (wartadigital.id) – Sebagai bagian menjaga kesehatan jemaah haji ketika tiba di Tanah Air, para dokter kloter senantiasa memberikan sosialiasi terhadap para jemaah ketika tiba di asrama haji.  Tak terkecuali bagi dokter Ahmad Amin Mahmudin yang merupakan dokter di kloter 44 asal Kota Surabaya. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesehatan para jemaah serta mencegah penularan penyakit ketika para jemaah sudah kembali ke daerahnya.

Di hadapan para jemaah, dokter kloter yang akrab dipanggil dokter Aam ini mengingatkan beberapa gejala yang patut diwaspadai para jemaah. “Ada beberapa gejala yang harus diperhatikan oleh para jemaah haji, yaitu demam dengan suhu tubuh di atas 37,5’ C, sesak napas, nyeri tenggorokan, mual, muntah, diare, dan kaku kuduk,” terangnya, Selasa (9/7/2024).

Jika ada salah satu gejala saja, para jemaah diimbau untuk segera memeriksakan diri di Puskesmas terdekat. “Jemaah haji yang telah tiba di daerah masing-masing akan dipantau kesehatannya selama 21 hari oleh Dinas Kesehatan setempat,” terangnya.

Dokter yang sehari-hari bertugas di RSUD dr Soetomo ini juga menjelaskan penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) adalah penyakit yang banyak dialami para jemaah ketika tiba di Tanah Air. “ISPA dibagi menjadi dua yaitu ISPA atas dan ISPA bawah, ISPA atas memiliki gejala yang lebih ringan yaitu flu dan batuk,” tuturnya.

Batuk terjadi karena perbedaan cuaca yang ekstrim antara Tanah Air dan tanah suci. “Di Indonesia suhunya rata-rata 27’, di Arab Saudi sudah mencapai 46’-50’ sehingga berpengaruh terhadap metabolisme tubuh. Perbedaan makanan juga dapat meningkatkan potensi batuk. Selain itu, jemaah sering terlalu fokus beribadah sampai lupa waktu makan dan kurang istirahat hingga daya tahan tubuhnya menurun,” terang dr. Aam.

Yang paling dikhawatirkan adalah ISPA bawah yang menyerang paru-paru. “Alhamdulilah pada kloter 44 kita dapat melakukan deteksi dini ISPA bawah sehingga jemaah tidak perlu rawat inap,” tuturnya.

Dokter Aam bersyukur tahun ini vaksin flu sudah direkomendasikan pemerintah untuk dilakukan para jemaah sebelum ke tanah suci. Ia berharap tahun depan pemerintah tidak hanya mewajibkan vaksin meningitis tetapi juga vaksin flu karena sangat membantu jemaah lebih cepat pulih ketika mengalami flu dan batuk. “Kalau masih direkomendasikan, jemaah berarti harus membayar. Kalau wajib seperti meningitis, jemaah haji tidak perlu bayar,” terangnya.

Tak lupa dokter Aam mengimbau para jemaah untuk istirahat yang cukup, makan dan minum yang bergizi, serta minum obat secara teratur apabila ada obat-obatan yang harus rutin diminum. “Semoga para jemaah haji selain menjadi haji yang mabrur juga menjadi haji yang sehat,” pungkasnya.

Hingga Senin  (8/7/2024) malam, sebanyak enam puluh kloter telah tiba di Debarkasi Surabaya dengan total jumlah 22.227 jemaah atau telah mencapai 57 persen Selain itu, ada 70 jemaah haji Debarkasi Surabaya yang telah wafat di tanah suci. sis

 

Related posts

Cegah Flu Singapura, Dinkes Surabaya Imbau Masyarakat Terapkan PHBS

Bantu Petani Hidroponik, Tim KKN Abmas ITS Rancang Alat Berbasis Energi Surya

redaksiWD

Dukungan Minimal Pemilih 21 Bacalon DPD Dinyatakan Lengkap dan Diterima

redaksiWD