wartadigital.id
Manca

Tuntut Pengepungan Gaza Dicabut, Houthi Luncurkan Eskalasi Tahap Keempat terhadap Israel

X
Juru Bicara Militer Ansarallah, Yahya

 

SANAA (wartadigital.id) – Kelompok Houthi (Ansarallah) Yaman mengumumkan telah meluncurkan eskalasi tahap keempat terhadap Israel, sampai perang Israel berakhir dan pengepungan Gaza dicabut.

Juru Bicara Militer Ansarallah, Yahya Saree, mengatakan anggota Ansarallah “akan menargetkan semua kapal yang menuju pelabuhan Israel di wilayah mana pun yang dapat dijangkau tanpa memandang kebangsaan dan tujuan mereka.

Dikatakannya kelompok Yaman akan menjatuhkan sanksi komprehensif pada semua kapal milik perusahaan yang terkait dengan pelabuhan Israel, jika Israel melakukan invasi darat ke Rafah.

“Jika musuh Israel melancarkan agresi terhadap Rafah, kami akan menjatuhkan sanksi pada semua kapal yang terkait dengan pelabuhan (Israel). Dan kami akan mencegah kapal-kapal perusahaan yang terkait dengan pelabuhan tersebut melewati wilayah kami. Operasinya, terlepas dari kebangsaan dan tujuannya,” kata Saree, Jumat (3/5/2024).

Mengenai kemungkinan invasi Israel ke Rafah, Saree mengatakan jika terjadi invasi seperti itu, Ansarallah tidak akan ragu untuk mempersiapkan eskalasi yang lebih luas dan lebih kuat.

Pernyataan Saree disampaikan dalam rapat umum besar-besaran di Sana’a, yang diadakan sebagai bentuk solidaritas terhadap rakyat Palestina.  Kerumunan besar orang berkumpul di ibukota Yaman sambil membawa bendera Palestina dan meneriakkan slogan-slogan anti Israel.

Warga Yaman juga mengutuk dukungan Amerika Serikat (AS) terhadap Israel, yang memungkinkan Tel Aviv melanjutkan perangnya melawan Palestina. Demonstrasi serupa juga dilaporkan terjadi di seluruh Yaman.

Komentar Saree muncul hanya beberapa jam setelah Abdel Malik al-Houthi, pemimpin kelompok tersebut, secara resmi mengumumkan putaran keempat eskalasi, posisi yang disambut baik oleh Gerakan Perlawanan Palestina, Hamas.

Berterima kasih kepada rakyat Yaman dan Ansarallah khususnya atas dukungan mereka, Hamas mengatakan solidaritas praktis ini merupakan perpanjangan dari posisi historis yang diambil rakyat Yaman dalam membela Palestina.

Mulai November, Ansarallah telah bergabung dengan kelompok Perlawanan Arab lainnya dalam menargetkan Israel di tengah serangan berdarah Israel terhadap Jalur Gaza. Kelompok lainnya yang menyerang Israel termasuk Hizbullah Lebanon, Perlawanan Islam di Irak dan, akhir-akhir ini, Perlawanan Islam di Bahrain.

Posisi Ansarallah terkait langsung dengan kebijakan Israel yang membuat warga Palestina kelaparan di Gaza. Namun bukannya menuntut diakhirinya pengepungan Israel di Gaza, AS malah menyerang posisi Ansarallah di Yaman, membunuh dan melukai banyak orang.

Genosida Gaza saat ini diadili di Mahkamah Internasional atas tuduhan Israel melakukan genosida terhadap warga Palestina. Israel telah melancarkan perang yang menghancurkan di Gaza sejak 7 Oktober.

Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, 34.622 warga Palestina telah terbunuh, dan 77.867 terluka dalam genosida Israel yang sedang berlangsung di Gaza mulai 7 Oktober. Selain itu, 11.000 orang belum ditemukan, diperkirakan tewas di bawah reruntuhan rumah mereka di seluruh Jalur Gaza.

Organisasi-organisasi Palestina dan internasional mengatakan mayoritas dari mereka yang terbunuh dan terluka adalah perempuan dan anak-anak. sin

Related posts

Israel Bunuh 7.028 Warga Gaza, tapi Kaim Pasukan Militernya Paling Bermoral di Dunia

redaksiWD

Penyebaran Meluas, AS Nyatakan Wabah Cacar Monyet Darurat Kesehatan Masyarakat

redaksiWD

Israel Siapkan Serangan Habis-habisan, Warga Palestina Ketakutan dan Tinggalkan Rafah

redaksiWD