wartadigital.id
Sport

Ternyata Wasit Shen Yinhao Punya Deretan Jejak Kriminal

Keputusan wasit asal Tiongkok, Shen Yinhao dianggap merugikan Garuda Muda.

 

JAKARTA (wartadigital.id)  – Wasit asal Tiongkok Shen Yinhao menjadi pusat perhatian publik terutama rakyat Indonesia. Bahkan, akun media sosial instagramnya diburu netizen Indonesia.

Hal ini terjadi lantaran, Wasit Shen Yinhao ditunjuk sebagai pengadil pertandingan semifinal Timnas Indonesia U-23 vs Uzbekistan di Piala Asia U-23 2024, Senin (29/4/2024) malam.

Namun, berjalannya pertandingan, wasit Shen Yinhao ini dinilai netizen dan sebagian rakyat Indonesia tidak adil, sebab selalu memberi VAR ke timnas Indonesia dan kartu merah.

Sehingga, timnas Indonesia U-23 dirugikan oleh keputusan wasit Shen Yinhao, dan kalah melawan Uzbekistan di Piala Asia U-23 2024 karena timnas Indonesia U-23 tersisa 10 pemain.

Tak hanya kontroversi itu saja, baru-baru ini juga beredar kabar dugaan soal  wasit Shen Yinhao.  Shen Yinhao yang merupakan wasit kelahiran Shanghai itu dikabarkan diduga banyak memiliki catatan kriminal di negeri asalnya.  Dilansir dari  pemberitaan zuqiubao, Shen Yinhao pada 2020 jadi sorotan publik sepak bola Tiongkok.

Hal ini lantaran tesis yang ia buat dianggap plagiat. Pada 2017, Shen Yinhao menerbitkan tesis yang berjudul ‘Penyebab dan Penanggulangan Stres di Kalangan Wasit Perguruan Tinggi’.

Tesis dengan metode dan kajian serupa ternyata pernah terbit pada 2012 dan karya dari Lu Yunfei. Tak hanya satu karya ilmiah, satu tesis untuk gelor doktor milik Shen Yinhao juga diduga menjilpak.

Tesis doktoral milik Shen yang berjudul ‘Penelitian tentang situasi saat ini dan strategi pengembangan sekolah tradisional di Kota Shanghai’.  Tesis tersebut juga diduga menjiplak tesis milik Xuan Haide dengan judul ‘Investigasi situasi saat ini dan penanggulangan perkembangan sepak bola tradisional di Provinsi Anhui’. Universitas Tongji tempat Shen Yinhao mengambil S2 dan S3 telah menyelidiki kasus tersebut.

Sayangnya, posisi Shen Yinhao sendiri di kampus itu menjabat sebagai Wakil Dekan Akademi Sepak Bola Universitas Tongji.  Dugaan plagiarisme Shen Yinhao membuat heboh publik sepak bola Tiongkok. Ia terancam dihukum berat dan status wasitnya bisa dicabut oleh PSSI-nya Tiongkok.

Akan tetapi, dari penelusuran, kasus dugaan plagiarisme ini menguap begitu saja dan tidak ditemukan penyelidikan secara hukum atas kasus tersebut. Untuk informasi, pada 2018, pemerintah dan partai komunis Tiongkok memperketat masalah plagiat.

Bahkan dilansir dari Xinhua, Partai Komunis dan Dewan Negara melarang plagiarisme, pembuatan data dan kesimpulan penelitian, penulisan hantu dan manipulasi peninjauan ulang. “Siapa pun yang melanggar aturan integritas akan dimintai pertanggungjawaban oleh hukum,” tulis dokumen partai komunis Tiongkok.

Selain jejak kriminal dugaan plagiarisme, Shen Yinhao jadi bulan-bulanan publik sepak bola Tiongkok lantaran pada 17 Oktober 2020 saat pertandingan Liga Super Tiongkok membuat keputusan kontroversial.

Pada laga itu, Shen Yinhao memberikan hadiah penalti yang menguntungkan Shandong Luneng.  Tak hanya itu saja, kepemimpinan Yinhao di Liga Tiongkok pada 2013 membuat laga Guangdong Rizhiquan vs Chengdu Sheffield United berbuntut ricuh.

Di luar kontroversial dan jejak dugaan kriminal, Shen Yinhao pernah mendapat penghargaan Peluit Perunggu di Liga A Tiongkok pada 2015. one

Related posts

Liga 1: Tekad Arema FC Raih Tiga Poin Lawan Persebaya

redaksiWD

Arab Saudi Segera Akuisisi Klub Italia Inter Milan

redaksiWD

Jay Idzes vs Son Heung Min, Bersaing Jadi Pemain Terbaik Kualifikasi

redaksiWD